10.29.2009

Terima Kasih Ayah


Tanpa mengecilkan arti ibu yang telah mengandung pemilik BSE ini selama 9 bulan *nyengir onta 5 menit* dan setelah mendapat ijin dari seluruh ibu sedunia akhirnya saya nulis postingan ini *jangan percaya, ini betul2 bohong :P* yaitu suatu postingan yang saya buatkan untuk saya sampaikan pada dunia bahwa saya memiliki seorang ayah yang mengajarkan saya banyak hal untuk bertahan hidup dengan cara bagaimana harusnya seorang laki-laki...juga sebagai salah satu bentuk keciillll wujud terima kasih saya.

Assalamualaikum kawan2 dan apa kabar semuanya?dari mana kita laki2 ini berasal.. haha. tu siapa itu yang bilang kita dari Mars, salah ituu.. g betol ah, yang benar kita ini berasal dari wanita, dari rahimnya dilahirin terus dirawat sampe besar gini dan akhirnya bisa ngeblog gini wkwkkwkwk.. (sengaja biar para wanita yang baca postingan ini terharu terus tumbuh rasa bangganya dan merasa dihargai dan akhirnya g jadi marah2 di BSE ini) Ok,cukup tentang ibu2, insyaALLAH nanti ada momennya buat posting tentang Ibu, ya bisa aja tiap hari sih, tapi biar lebih memorial mending 22 Desember nanti ya biar lebih memorial, pas hari Ibu.


Waktu saya masih kecil:

Saya sering bermain keluar masuk hutan yang ada bukit didepan rumah, nyebrang sungai pakai batang pisang, atau kegirangan waktu kebun keluarga saya dilanda banjir, karena bisa metik buah2an tanpa harus manjat, yaa... namanya anak2, mana ngerti takut yang ada asal sudah rame2 semua seru, semua enak, semua girang.. dan pas giliran sampai rumah Ibu dirumah sama nenek sibuk merepet marah disuruhnya aku mandi lagi, g bersih kata mereka mandi di sungai, tapi itupun dicubit dulu supaya jangan maen seperti itu lagi, tapi ayah saya hmmhhh.. malah diam, g ada komentar, tapi pernah sesekali beliau malah senyum antara senang dan bangga kelihatannya waktu kawan nya ngeliat saya nyebrang sungai dengan mengapung menggunakan ban dalam mobil yang sudah dipompa yang sudah gak dipakai lagi.. gak tau lah apa yang beliau pikirkan saat itu, tp belakangan saya merasa bahwa itu merupakan cerminan kebanggan beliau bahwa seorang anak lelakinya telah berani menantang bahaya dan resiko dan tanpa sadar telah menjalani pengalaman baru dan pergaulan yang menguatkan

Waktu dulu saya pernah pindah sekolah dasar sendirian tanpa ngasih tau siapapun di keluarga saya, gara2nya biar lebih banyak kawan kalo mau berangkat sekolah, setelah ketahuan di sekolah yang lama saya tidak pernah masuk lagi,Ibu saya marah bukan main, tapi ayah saya tetap diam, dan setelah semua nya reda, saya dipanggil dan diajak ngobrol, kenapa dan sejak kapan mulai sekolah di tempat yang baru dan besoknya saya diantarkan untuk daftar secara resmi ke sekolah baru itu, hmmhh.. saat itu mungkin terlihat bahwa beliau tidak terlalu peduli, tapi biar belum terlambat saya menyadari juga bahwa sebagai lelaki dalam memecahkan masalah maka harus terfokus pada solusi,tetap tenang dan tidak tersulut emosi, tidak terpaku pada yang telah lalu, karena yang lalu tidak bisa kembali lagi walau mau disesali setragis apapun.

Waktu remaja
hmmhh.. ini ni bagian yang paling berat diceritain..tapi hehehe.. jadi kalo kami semua sekeluarga sedang makan bersama, misalkan beliau lagi beli makanan yang enak dikit, ya katakan misalnya daging cincang atau ayam gulai, biasanya nanti kami anak2 dan ibu disuruh makan duluan nanti kalo kami semua sudah ngambil makanan, maka beliau baru ngambil, namun yang diambil justru bukan makanan istimewa itu, ia justru mengambil makanan 'tradisional dan lalap2an' lainnya sementara yang enak2 ditinggalkan buat kami, ataupun kalopun rupanya gak habis kami makan maka barulah beliau yang makan habiskan itu juga kalo saya ngintip2 pelirik2 tanda pengen lagi, biasanya saya dipanggil terus piringnya dibagi dua ma saya.. *ketahuan suka makan dari dulu*

Beliau jarang ceritakan alasannya kenapa begitu, ya saya kira karena emang beliau gak suka makanan yang dibawakan itu, yang tradisional2 aja cukuplah. Tapi rasa2nya ada alasan untuk itu, mungkin karena..dia lebih suka jika anak dan istrinya yang makan enak, dengan begitu ia pun sudah merasa kenyang batin.karena pernah sekali waktu saya diceritakan oleh ibu saya bahwa ayah saya sungkan jika sedang jalan keluar terus kemudian makan walau sekedar sate ayam sementara anak2nya belum tentu bisa merasakan makan enak. lebih baik dibungkus terus makan sama2, daripada makan sendirian tapi g ngasih bawa kerumah.

Hehehehe.. tp bagaimanapun setiap ayah didunia ini adalah manusia biasa (kecuali para nabi dan rasul yang menjadi ayah, karena para nabi itu bersifat maksum, atau terpelihara dari dosa) tidak bisa selamanya menjadi sempurna jadi pernah buat khilaf dan salah, atau apa saja yang dimata kita sebagai anak2 mereka terasa tidak berkenan, namun itu bukan alasan untuk menjadikan saya sebagai seorang anak untuk tidak berbakti pada kedua orang tua. seperti film Korea yang judulnya No Matter What You Are My Father tentang seorang ayah yang akan dihukum mati karea telah dituduh melakukan pembunuhan. Dan melalui postingan ini let me say from the bottom of my heart, Thanks Father, May ALLAH.SWT bless you always, amin..

Wassalamualaikum

P.S:
----
Gambar diambil dari http://2.bp.blogspot.com/_OhG8oDXU3QU/SoQ8Qg_tjdI/AAAAAAAAAk0/-Dd7_RlbF90/s400/father.jpg




14 komentar:

  • dian says:
    29 October 2009 at 09:22

    i always remember "him" deep down inside of my heart and always miss "him" in my heart...and ur story make me jealous 'couse u can spend ur life time with ur father until now...;)

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    29 October 2009 at 09:27

    @dian: terima kasih dian, dian juga bs tetap membahagiakan beliau lewat doa anak yang shalehah amin.. *tanpa bermaksud menggurui hehehe*

  • UWO says:
    29 October 2009 at 11:20

    i like this post :)

    banyak yang bilang kalau anak perempuan itu lebih dekat dgn ayahnya daripada dgn ibunya (hehehe.. ampun bundo...)

    mungkin karena itu jugalah sifat beliau menurun penuh kepada saya (termasuk ketampananku ini, halah)
    karena sama2 tidak bisa dan tidak biasa menunjukkan kasih sayang dalam bentuk verbal maupun perbuatan kepada satu sama lain, maka kami berdua tampak saling tidak peduli.

    ssstt... padahal jika memikirkan beliau, mata saya selalu berkaca-kaca. saya yakin beliau pun demikian :)

  • Jizu says:
    29 October 2009 at 13:39

    jangan lupakan ayah...

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    29 October 2009 at 14:07

    @uwo: lah kl gt anak laki ngikut ibu gt wo? mmhh boleh juga boleh juga buat punya rasa peka hehe... btw, bapak uwo mohonkanlah baca postingan komen uwo ni biar beliau tau hehehe

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    29 October 2009 at 14:08

    @jizu: sippp :)

  • irmaniz says:
    29 October 2009 at 16:31

    komenku yang pertama tadi koq ilang yah?


    satu kesan dari bapak yang peling ku inget adalah, saat jalan bergandengan tangan dengan beliua di pasar, saya sempat dikira simpanan om2..hahahaha..secara bapak saya masih muda gitu loh... :)

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    29 October 2009 at 16:46

    @irmaniz: hahah =)) sama kayak kejadian waktu bapakku nganter kakakku yang cewek sambil ngajak ponakan2ku, dikirain nya sama kayak gitu wkwkwkw

  • Djonggara says:
    30 October 2009 at 08:53

    Mas Erikson,

    Hikz.. HIkz

    Terimakasih.

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    30 October 2009 at 08:56

    @Djonggara: mari menangis bersama =))

  • zulhaq says:
    31 October 2009 at 18:11

    kasih saya ayah adalah hal asing bagi diriku
    tp bagaimanapun, beliau adalah ayah yang telah membuat diriku melihat dunia :)

    i love u full ayah!!!

  • Erikson says:
    31 October 2009 at 23:23

    @zulhag: semangat zul hehhe.. insyaALLAH beliau bangga melihat Zulhaq dengan blog nya yang mantap punya hehehehe ;))

  • Elsa says:
    1 November 2009 at 12:44

    hari ibu ada...
    hari anak ada...
    kasihan Ayah... gak punya hari.

  • Erikson says:
    1 November 2009 at 12:54

    @elsa: dibikin tiap hari aja kl gt wkwkwkkw :))

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.