9.30.2009

Tamu Tak Diundang


malam itu semua makanan di Jakarta ini terasa membosankan, kangen ma makanan buatan mamak di rumah, cuman apa mau dikata, da nyampe saya di Jakarta, jadinya makanlah apa yang ada, jangan nyari2 yang g ada hehehhe.. pergi saya akhirnya malam itu ke sebuah warung sate pinggir jalan (hahahahha.. ga mungkin tengah jalan karenanya) didepan persis terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur..

Assalamualaikum kawan2, gmn kabar?da mulai kerasan lagi di Jakarta?? (*nanya2 basi :P*) btw pas pertama kali pindah ke daerah Kampung Melayu di Awal Nopember tahun lalu, yang dikhawatirkan banyak kawan saya adalah katanya disini itu banyak preman yang suka malak2in MySpace, rawan banjir dan rawan macet (ahhh kl ini dimana2nya Jakarta :P)..

cuman Alhamdulillah tu, belum pernah kejadian nemu2 yang begituan, malah nemunya laen lagi, ketemu tamu tak diundang pas makan sate dua malam kemaren itu, jadi pas saya duduk di warungnya (ceritanya makan ditempat, g dibungkus, malas buat kamar beserak nantiknya) dalam waktu yang ga lama kemudian datang seorang bapak2, da tua, rambutnya da putih, tinggi, dan penampilannya rapi, kayaknya sempat jadi idola para ibu ibu kala ia dan ibu ibu itu masih ABG hihihihihi... kami berdua duduknya bersebelahan.. dan karena itu niat saya cuma mau menyapa bapak ini, dia duduk sendiri sambil ngerokok, dan setelah itu saya dan beliau mulai terlibat percakapan, mulanya ringann.. namun ujung2nya semakin menjurus ke hal2 yang aneh..
MySpace

Adapun bapak ini orang nya tinggi, rambutnya putih, dan kalo sedang berbicara maka mata, hidung dan wajah2nya bapak itu (BI) terpaku menghadap penuh ke saya yang jadi lawan bicaranya..

ini percakapan saya dengan bapak itu:
Saya :'sendirian pak???.. makan sate juga???
BI :'hehehe iya, kamu suka minum teh kotak ya??? bahaya itu.. banyak zat pengawetnya'
Saya :'oohh ini, bukan teh pak, ini cincau kemasan, beli ini disitu (sambil nunjuk ke arah Indomart)'
BI :'iya.. padahal Badan POM da sering kasih peringatan ke pabrik tentang pengolahan makanan semacam itu, cuman mereka tak peduli kalo masyarkat sudah banyak yang sakit kanker gara2 minuman itu..'
(dari sini, saya cukup respect ke bapak ini, dia punya pemahaman yang cukup baik tentang yang beginian, disebutkannya pula nama racun2 zat pengawet itu, sehingga akhirnya saya alihkan topik obrolan)
Saya :'sendirian aja pak.. rumah dimana pak??'
BI :'(g jawab kenapa dia senidiran).. rumah saya banyak, ada tiga, di Tamansari, Bintaro sama Tebet,,hehehe... tapi istri saya satu.. kamu dimana, dekat2 sini juga??'
Saya :'iya.. dibelakang hotel itu pak, kos disana da setahun ini, tapi satu atau dua bulan lagi mau pindah ke Bintaro, da punya istri pak??, dah punya anak pak??'
(gara2 pertanyaan saya ini, Bapak itu mulai cerita yang aneh, sampai akhirnya saya curiga)
BI :'hmmhhhhh... jadi saya itu menikah dengan istri saya tahun 1971, saya dari dia belum punya anak, tapi ditahun 1964 saya kawin dengan seorang Dewi, dari dia saya punya anak dua, Dewi itu dari dia nikah dengan saya sampai sekarang umurnya selalu 18 tahun, hebat kan?? maaf agama kamu apa???'
Saya :'(terheran-heran)..saya muslim pak..bapak asalnya dari mana??agama bapak apa??'
BI :'saya campuran Jakarta-Bukit Tinggi.. nah di kitab suci kamu gak ada disebutkan tentang Dewi itu kan?..(sama sekali gak jawab agamanya apa)'
(dari sini, bapak itu semakin aneh, omongann2 semakin menjurus menjahat2kan agama saya, memfitnah Nabi Muhammad SAW, sampai melecehkan Al-qur'an dan menit lepas menit, yaa.. dan biarpun saya gak tinggi2 amat pemahaman agamanya, tapi saya gak suka kalo agama saya dihina2 seperti itu dan semakin ketahuan bahwa dia punya pemikiran yang aneh2..)
Saya :'(diamm... menatap bapak itu sambil seolah2 terpana dan membiarkan dia terus ngomong)'
BI :'nahh.. emang kamu yakin itu kitab suci kamu itu betulan, jangan2 banyak yang salah tafsir, apalagi penurunannya kan bertahap2 ya gak sekalian aja.. kalo saya akhirnya saya minta langsung dari Tuhan ALLAH, akhirnya saya dapat langsung di kasih kecil2 dua biji'
Saya :'(semakin gerah dengan omongan bapak itu, dan akhirnya berusaha mengakhiri pembicaraan dengan pura2 mengangkat telpon dan untung telponnya gak bunyi saat lagi pura-pura ngomong heheheh..) pak..maaf saya pulang duluan, ada janji!!!'
BI :'ehh sebentar..sebentar...buat gambaran kamu, kamu liatkan kalo orang Betawi nyebut nama ALLAH, pasti ngejek2, misalnya 'allahhhhh.. jelek lu.., alllahhh males lu...''
Saya :'ahhh.. mereka gak ngerti pak.. udahlah pak saya pergi dulu'
BI :'kamu ini malah bilang mereka gak ngerti!!'
Saya :'(buru2 mbayar sate dan segera pergi sambil tetap pura2 nelpon dan ketika sudah agak jauhan noleh belakang dan lega karena bapak itu gak ngikutin)'

nahh.. begitulah kira2.. kejadian makan sate yang berakhir dengan ketemu bapak itu, namanya Ilham. dan semoga kejadian ini gak terulang lagi, lagipula kenapa bisa bisanya bapak itu ketemunya ma saya ya.. mungkin diliatnya karena saya brewokan gini ya.. atauuu dia lagi mau cari pengikut baru buat nyaingin teroris yang kemaren diberondong plisi ('o' nya dihilangkan sengaja)????? sebenarnya saya sudah ketemu yang kayak beginian, dulu waktu kecil pernah juga ada yang sengaja datang kerumah, cuman karena tak direspon akhirnya dia pergi, terus pas dulu kos rame2 ma kawan di Jakarta Selatan pernah juga bahkan dulu pelakunya dengan cara kekerasan dan ancaman segala, karena dia juga rupanya tinggal disitu,akhirnya kami semua pindah dari situ.. MySpace

yang saya tahu itu kenapa kitab suci Al-qur'an itu diturunkannya pelan dan bertahap adalah supaya Nabi Muhammad SAW itu pelan dan bertahap juga mengajarkannya sehingga pemahaman dan penerapann yang diperoleh itu kuat apalagi periode itu memang sedang memperkuat pemahaman tentang Islam ke pemeluk2nya yang sama sekali baru mengenal tentang Islam dan juga supaya menjadi sabar.. ( friends, i am not sermonizing ok? just telling what i know :D)

sebenarnya yang kayak begini ini yang bikin resah dan gerah, cobalah kalo misalnya tidak ada praktik hasut atau memojokkan agama tertentu, itu adalah salah satu faktor pendukung buat terciptanya kehidupan yang damai dan rukun, dan dalam agama saya, Islam, juga dilarang buat menghina agama lain2, takutnya nanti malah mereka menghina balik dengan hal-hal yang mereka gak mengerti. dan mengenai apa yang bapak itu lakukan kayaknya adalah semacam usaha untuk menyebarkan pemahanan dan pengalamannya, namun saya sudah cukup dengan agama saya, dasarnya sudah ada dan semoga tetap bs terjaga selalu, amin. Jika bapak itu tetap melakukan hal itu dengan cara yang sama yang ia lakukan kesaya khawatirnya menimbulkan keresahan pada orang2 dan ya gak aman2 hidup ini. MySpace

Wassalamualaikum

P.S:
-----
gambar diambil dari http://cityguide.kapanlagi.com/images/solo/13030003.jpg

6 komentar:

  • Fly^Pucino says:
    2 October 2009 at 07:51

    Dan nikmat yang mana lagi yang mereka dustakan????

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    2 October 2009 at 07:54

    @AD: alhamdulillah.. (shivering+speechless)... makasih AD :)

  • Ericova says:
    6 October 2009 at 09:02

    walah2..sempet2nya pak tuanya mbahas agama @_@"

  • Erikson says:
    6 October 2009 at 10:04

    @Ericova: yaa....makanya jaga2 aja kita.. :)

  • Anonymous says:
    7 October 2009 at 14:38

    Hmm.... makanya son... sekedar mengingatkan jadi orang jangan terlalu supel ( basa basi sapa dan kenalan ama orang ), gak semua orang bisa sepaham dengan arah pembicaraan kamu.

    Coba kalau gak sok kenal, pasti dech pulang makan sate lebih terasa nyaman. hehehehe peace !!!

    Btw, ada yg mau tinggal di Bintaro ?? Wow keren ( kirain ceger :D ).

    --Smartman--

  • Erikson says:
    7 October 2009 at 17:09

    @anonymous: iya.. jadi trauma, mungkin ada baiknya ya membatasi diri lagi, pelajaranlah buat saya.. betul betul pasti abis makan satenya malah lebih enak :) hahahhaha... itulah gak enaknya kuliah didaerah perbatasan broo.. :D:D:D:D

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.