8.01.2009

Semoga Mereka Tidak Berjudi


Setelah baca majalah Tempo, tentang kasus tuduhan perjudian oleh anak dibawah umur, saya nulis ini..

Waktu masih umuran belum ada 12 tahun dulu, sama kawan2 sepermainan sering maen apa yaa.. namanya, ada kawan yang bilang itu namanya maenan wayang, tapi dulu kami nyebutnya maen gambaran, jadi cara maennya, gambaran saya (misal gambar Batman) terus gambaran kawan saya (misal gambar Megaloman) diadu, caranya dengan ditepok di tangan dua orang pemaennya (kayak tosss gitu :P) terus gambaran siapa yang tetap muncul pas jatuh setelah adu tepok, nahh berarti dia yang menang, tapi kalo gambaran yang muncul adalah gambaran halaman sebaliknya (yang gambar belakangnya cuma warna putih karton kosong) berarti dia kalahhh...

Assalamualaikum kawan2 and dear all, apa kabar? apa kabar? hehehe.. gini gini kalo misalkan pas lagi ke Bandara Soekarno-Hatta Cengkareng sering merhatikan tak banyak anak2 yang nawarin jasa semir sepatu?? jadi tersebutlah pada suatu hari baru2 ini, ada sekelompok anak yang biasanya nyemir sepatu di Bandara ini, ceritanya pada suatu siang sedang kumpul sesama mereka yang kata cerita mereka untuk menghilangkan kepenatan gara2 nyari duit dan biar bisa senang suasananya mereka maen tebak2an..pake uang 500 logam, mereka saling tebak gambar atau sisi mata uang mana yang muncul setelah uang logam itu di putar katak gangsing ituu loo... (sumpah beneran saya dulu juga termasuk sering maen ginian, ya cuman buat tebak2an doankkk).

mungkin pada saat itu mereka sedang ketawa-tiwi saking seru2nya tebak2annya, tiba2 mereka di gerebek sekelompok pak Plisi (sengaja hurufn 'o' nya diilangin jadi mbacanya biar lebih dramatis :P) yang menduga keras mereka sedang maen judi.. akhirnya mereka berbeberapa orang itu digelandang ke Penjara di Tangerang yang khusus menampung anak2, dengan tuduhan Judi itu tadi dengan ancaman hukuman penjara 5 tahunnn... menurut keterangan yang saya baca di majalah itu katanya sudah lengkap saksinya, barang buktinya, pelakunya serta petugasnya juga (ya iyalah, siapa yang nangkap kalo gak ada petugasnya, dasar ni si Erikson wkwkwkwkwkw :D) dan kemudian sidang pun bergulir meskipun tertutup.

Namun gini gak enaknya, anak2 kecil itu bersikeras mengaku bahwa mereka enggak ada niat berjudi, murni cuma buat cari kesenangan, itu aja. bahkan pengacara anak2 ini juga gak kalah banyak barang buktinya, Undang2nya pun dipelajari yang akhirnya mengatakan bahwa Judi itu dilarang kalo duit/keuntungan dari judi itu digunain buat nafkah, cuman lain perkara kalo murni dilakuin buat cari kesenangan, katanya gitu.. cuman from the bottom of my heart tsssahhhh gayanya gayanya.... mending dua2nya gak boleh, karena kalo duitnya dipake buat nafkah ato juga buat senang2 doang.. sama2 gak berkah..

ok balik lagi kemasalah anak kecil tadi, tentu bisa kebayang lah, stres yagn dialami anak2 itu, orang tua dan keluarganya juga, belum lagi ketakutan menyandang gelar sebagai eks-narapidana bila lepas nanti, ejekan kawan2nya dan yang tentu juga itu adalah gangguan psikis dan kejiwaan mereka, butuh waktu buat bisa normal lagi dan gak trauma.. dari poto2 yang diliatin di majalah itu kelihatan rasa cemas di wajah mereka juga di wajah orang tua mereka, mereka kepingin bebas, dan bisa sekolah lagi kayak biasa, meskipun juga mereka trauma dan gak mau balik lagi maen maen ke Bandara Soekarno-Hatta.

Kalo saya bilang, jika memang anak itu terbukti gak maen judi, murni buat cari kesenangan, sebaiknya segera dibebaskan saja karena kasihan kesehatan jiwa dan perkembangan mentalnya, takutnya ngebentuk trauma yang mendalam yang bisa dibawa sekian belas tahun kemudian dalam hidup mereka, lagi pula mereka kan mau sekolah kasihan kalo kelamaan ketinggalan pelajaran, belum lagi stres yang ditanggung oleh orang tua dan keluarga si anak. namun kalo memang rupanya kejadian betul2 judi, memenjarakan mereka juga gak akan ada jaminan bisa mengubah perilaku mereka, kalo tanpa ditemani bimbingan dan asuhan dari seseorang yang bisa paham jiwanya anak2, penjara buat anak2 seyogyanya tetap bisa dijadikan oleh mereka sebagai tempat untuk mendapatkan hak2 mereka sebagai anak2, meskipun mungkin tidak bisa sepenuhnya.

hehhehe.. Anak2 yang kecil2 sekarang ini adalah generasi penerus bangsa puluhan tahun kedepan, jangan2 biarkan hak2 mereka terampas hanya karena ketidakberuntungan mereka yang sebenarnya terjadi karena ketidakpedulian kita.. (kita??? kau kali sonn?? :D)

Wassalamualaikum

P.S:
-----------
Tiba2 rindu ma adek dan ponakan2 dirumah, Bulan ini tiba2 mendadak pengen mudik :)


P.S P.S:
-----------
Gambar diambil dari http://www.lintasberita.com/media/af0f47cb4097671618f7585353a274d0.jpg

2 komentar:

  • UWO says:
    3 August 2009 at 09:10

    anak2 yg kalo sidang pake topeng2an dari kertas itu kan?
    waaaa..saya jg waktu kecil suka bikin topeng2an gitu. suka mane gambaran jg (klo d tempat saya istilahnya "ambulan").
    eh, klo maen Play Station "champion", yg kalah pagi2nya harus bikin teh anget buat semua pemain. itu...judi jg bkn ya??? glegg :(

  • Erikson says:
    3 August 2009 at 15:53

    @uwo: iya ada tu di liputan 6 gambar2nya, hahaha.. ada2 aja di uwo,kl yang gitu2 bukanlahhh.. :D

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.