Aku Mau Jambangan


Suatu malam saya dan seorang kawan yang berwajah oriental datang untuk memenuhi janji undangan seorang kawan di Cafe D'Cos, Lantai 1 Gedung BEJ Tower I, Bilangan Sudirman, saat memasuki pintu masuk, petugas Sekuriti mempersilahkan kawan saya masuk dan kemudian tiba giliran saya, saya dapati diri saya diperiksa, tas saya dibuka, dan hehehe.. untung celana juga gak dibuka buka hahahaha.. saat sudah didalam ruangan kawan saya bilang ke saya 'son.. kok kau tadi susah nian ya diceknya, dibukanya semua tas kau tadi, gak macam aku, lewat aja sekali kan..' saya jawab 'oo.. gitu ya..'

Assalamualaikum kawan kawan gimana kabarnya??hehehe..kayaknya saya lagi Puber ke dua neh.. wkwkwkwk kenapa gitu son???soalnya jambang saya mulai tumbuh lebih lebat dari yang sudah sudah, saya ganteng kali ya kalo jambangan, panjangin ahhhh... biar mirip bang oma, yaaa..atau mirip mirip Alexander Supertramp di film Into The Wild juga boleh hueheuheuheue tapi gini gini.. belakangan kayaknya permasalahan brewok atau jambang ini jadi agak laen persepsinya sama masyarakat, apalagi sejak masalah teror bom yang dilakoni oleh pelaku pelaku yang semuanya rata rata punya jambang atau brewok.. (sedih amat ya.. disamaratain gitu, kalio nilai kuliah A semua disamaratain enak hahahahha.. :P).

terus kalo saya tumbuh jambangan gini karena emang hormonnya tumbuh normal (baca: laki laki sejati) gimana dong?masa mesti tumbuh dikit potong, tumbuh dikit potong terus? dulu sebelum tumbuh jambang saya udah punya janggut duluan, yaa.. gak lebat lebat amat, mirip janggut nya musisi masa kini lahh.. (* yang ga sanggup dengar maaf ya hihihihi *) terus begitu pulang mudik lebaran langsung dibilangkan ma keluarga saya buat segera potong janggutnya, mirip teroris atau terlalu fanatik kata mereka, (* this statement made me sad and kept on thinking how they could think so *) terus sama kawan kawan SMA juga malah diisuin ikut aliran ini itu lah.. aliran apa ya.. aliran blogger gratisan kalii ya hahaahhaa..

gak adil juga kayaknya kalo mau maen pukul rata gitu, mungkin sama kejadiannya kayak difilm Kite Runner dimana diceritain disitu para pria pendatang yang masuk ke wilayah Afganistan dengan perawakan tanpa jambang dan janggut dianggap sebagai bagian atau mata mata asing yang sebaiknya ditembak mati. saling curiga, saling memusuhi dan saling menguasai atas dasar pemikiran yang sebenarnya adalah bentuk lain ketakutan bisa bisa menjadikan hidup tidak nyaman, seperti adanya wacana polisi untuk mengawasi ceramah khotbah jumat di masjid masjid karena dicurigai menyebarkan ajaran kekerasan atau semacamnya, malah semakin menunjukkan perlakuan diskriminasi suatu ajaran agama tertentu, Islam dalam hal ini.

ahh.. kejauhan mbahasnya, well, balik lagi ke masalah jambang saya tadi, ceritanya kemaren saya maen ke rumah kawan di Rawamangun buat buka bersama, terus pas nyampe (pake acara kesasar dulu pastinya, g tanggung tanggung, sampe ke sasar ke Pulogadung makk.. dikittt lagi da mau ke arah Kelapa Gading * tertunduk malu *) saya liat mereka sekeluarga lagi pada sibuk masak, jadi anaknya (berumur belum ada setahun, lagi lucu lucunya hehehe) yang kecil nangis nangis, nah saya kan baek ni.. saya mau gendong biar gak nangis.. ehhh.. pas saya gendong malah makin menjadi jadi nangisnya, malah bikin orang tuanya gak tenang masak, terus pas si anak nya ini semakin nangis.. yang kalo dibahasakan pake bahasa manusia dewasa mungkin gini;

'makkkk.... pakkk....ini orang apa singa ni...gendong gendong adekk.. takuttt.... mukannya banyak bulunyaa... gak mauuuu'

ya udah, akhirnya adeknya dikasih ke orang tuanya biar gak nangis, pas udah tenang dan diasuhkan ke kawan yang lain, ehh.. adek nya gak nangis tuh, mungkin karena yang gendong cewek kali ya, atau kalopun cowok, naluri keayahannya (hahaha mangadangada neh) lebih kuat ketimbang saya...dan lebih rapi juga tuh mukanya, gak kayak saya, tapi gak apa apa neh, niatnya jambang panjang ini mau dipanjanginn ahhh.. mau liat Erikson versi brewok, masih ganteng gak yaa... hahahhaha...

Wassalamualaikum

Comments

  1. Ya Allah ya Tuhanku.. Lucu banget Mas.. Fufufu. XD. It's supposed to be humorous speech Mas Erikson!
    Ampuuun bener.

    ReplyDelete
  2. @Aulia Pearl:hahaha.. lucu kalo dipikir sekarang iya, tapi pas ngalaminnya malah gak enak sendiri :)):)):))

    ReplyDelete
  3. @ilham: apa ni tawa tawa aja ni :D:D:D:D:D:D

    ReplyDelete
  4. ngeliat judulnya aja gw mau teriak: TIDAK!! SAYA TIDAK SETUJU!!

    kenapa? karena pengalaman gw... jambangan itu gampang dijewer sama guru kalo keliatan rambutnya gondrong... bahaya bro! bisa lepas semua rambut kita!

    percayalah... PERCAYALAH!!

    ReplyDelete
  5. @diaz: :D:D:D:D:D hahaha..tu saya jaman SMA waktu kuliah juga gak berani.. sekarang dah berani karena di kantor jarang diawasin wkwkwkw :)):)):))

    Salam Ganteng!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  6. kirain jamban ternyata ada g nya

    ReplyDelete
  7. @soewoeng:hahaha... dasar om soewoeng :)):)):))

    ReplyDelete
  8. gubraaaakk...terpingkal..pingkal baca ceritamu itu..kerja kerja jangan nge-blog mulu

    ReplyDelete
  9. @jizu:wkwkwkw.. :)):)) thannks for visit my blog bro...nantikan edisi selanjutnya... yuk ahhh ngeblog lagi :D:D:D:D:D:D

    ReplyDelete

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.

Popular posts from this blog

Musim Kemarau Panjang

Teka Teki Silang (TTS)

Satu Lilin Dua Cerita