12.10.2009

Sebuah Fenomena Bahasa


Bagi mereka yang bukan orang asli Jakarta *sok kau son macam kau orang asli Jakarta aja hehehhe :D* maka tanpa disadari mungkin.. *ini cuma mungkin mungkinan aja ya.. jangan dijadikan fatwa ya... apalagi perhitungan kemungkinannya gak pakai statistik atau apa itu namanya gak ngerti saiiiahhhh...* sedikit banyak ada yang berubah dengan diri kita, salah satunya adalah tentang bahasa..

Assalamualaikum wr wb dan apa kabar kawan-kawan sekalian?? hehee.. saya ini 18 tahun hidup di Baturaja..(4 jam dari Palembang, Sumatera Selatan) dan kemudian hampir 5 tahun terakhir ini menjadi warga DKI Jakarta, awal awal datang kemari dulu agak kikuk juga pakai bahasa Jakarta, sering-sering kecampur sama bahasa daerah saya, ya tapi itu dulu, lambat2 jadi terbiasa dan lancar juga..*songong amat hihihi!!*..

Well, dengan kelancaran bahasa indonesia yang cukup ini ya jadi bisa komunikasi dengan kawan-kawan dari manapun, entah itu Jawa atau Kalimantan bahkan juga Papua yang kebetulan ketemu disini.. tapi kalo ketemu dengan kawan yang satu daerah.. ya sudahlahh diluaran kami memang merah, hijau, biru atau kuning, tapi kalau kembali berkumpul maka kami adalah satu warna, ya warna orang-orang daerah yang merantau di Jakarta, sehingga bahasa yang dipakai pun adalah bahasa daerah juga..

Namun gimana kalo kondisinya, ada salah satu kawan entah gara-gara kelamaan di Jakarta jadi lupa atau gak bisa lagi berbahasa Baturaja atau daerahnya padahal ia sedang ngomong dengan kawannnya satu kampung, apakah dia benar-benar lupa atau jadi pasif, kok bisa???


Nahhh.. itulah kejadian yang saya alami beberapa kali dengan kawan-kawan yang kayaknya niiii... sudah lupa ma bahasa daerah sendiri, berikut potongan dialognya..
----------
*Adek kelas SMA dulu,cewek, sudah 4 tahunan di Jakarta kuliah sudah mau lulus*
Saya:'nahhh.. dek apo dio kabar kau????' (red, dek apa kabar mu?)
Adek:'ehh kak erikson... alhamdulillah kabar xxx baikkk, apa kabar kak??' *bilang baik nya iiikkk nya agak daleman dikit*
Saya:'ai alhamdulillah dek, beguyur bae lah kakak ni' *alhamdulillah ya pelan-pelan lah*
(heran.. antara serasa salah dengar kok bahasanya sudah lain ya, tapi tetap biasa saja mungkin masih latah karena lama gak ketemu)
Adek:'kak gini, xxx mau minta tolong diantarkan ke kantor kakak mau ngambil surat buat ijin minta data buat bahan skripsi, bisa kakak bantu temenin gak kak??'
Saya:*makin heran sambil ngira-ngira adek ini kena amnesia kok bisa lupa kalo sama-sama satu daerah* 'ooo.. pacak..pacak.. kapan nak nemui kakak.. gek berasan di kantor bae lah kito' (red, ooo.. bisa-bisa kapan mau nemui kakak..nantik kita bicarakan lagi dikantor ya)
Adek:'ok.. makasi ya kakak..' *senyum penuh terima kasih*
Saya:'Oh ya dek samo-samo lahh..' (red, o ya dek sama-sama lahh) *berusaha menyadarkan adek ini bahwa kita sama-sama orang daerah dan baru di Jakarta dengan cara tetap menggunakan bahasa daerah*
----------
*kawan satu angkatan SMA, sudah 6 tahun tinggal di Jakarta, pindah sekalian ngikut keluarga*
Saya:'naa... kauuu..lamo dak temu, pokabar oooo??' (red, eh kauuu.. lama gak ketemu, apa kabar??)
Kawan:'baiikkk baikkk.. kamu gimana kabarnya?? jadi tinggal dimana sekarang?' *bilang baik nya agak daleman*
Saya:'baek alhamdulillah, tinggal di Jurangmangu aku sekarang, nak kuliah sano olehnyo' (red. baik alhamdulillah, di Jurangmangu sekarang, soalnya aku mau kuliah disana) *mulai merasa aneh beda sama kawan ini*
Kawan:'wahhh... dekat dong sama aku, aku gak jauh kok dari sini, itu di daerah Pondok Jagung'
Saya:*mulai nyadar bahwa kawan ini sudah pasif berbahasa daerah* 'ohh ok deh hehehhe.. gek aku betandang ke sano..' (red,ok nantik aku mampir ke sana hehe)
----------


Well, we have been passing several steps so far, but does this make 'who we were before' become worth forgetting?
.Yang perlu hanyalah menyesuaikan dengan siapa sekarang kita berhadapan.kalo dengan kawan lama apa lagi satu kampung, mungkin supaya lebih akrab lagi tak ada salahnya juga pakai bahasa kita dulu..*berguna loo apalagi kalo kesasar di Terminal di Jakarta, pakai aja bahasa Baturaja, dijamin selamat, soalnya banyak orang terminalnya berasal dari Sumatera Selatan*

Karena bukan apa-apa, menurut saya perubahan yang kita lakukan dengan menampilkan diri kita menjadi seolah-olah berbeda dari segi asal usul hanya akan membuat orang-orang yang dari mana dulu kita berada menjadi seperti agak segan atau bahkan sungkan, jauh dari itu mereka mungkin niiii..mmmmm.. malah bakal anggap bahwa kita sudah lupa tentang masa berapa belas tahun atas waktu yang sudah kita habiskan disuatu tempat dulu itu dengan mereka dan lingkungan yang sama dengan mereka pula. Padahal.. who am i? i am none... *niruin Spiderman hehehheh*

Wassalamualaikum

P.S:
-----
Gambar diambil dari http://www.wallpapers11.com/images/wallpapers-free-funny.jpg

14 komentar:

  • Omiyan says:
    10 December 2009 at 16:10

    dimanapaun kita sekarang tetaplah menjadi diri sendiri dan jangan berubah baik sifat dan prilaku juga bahasa

    terkadang seorang berubah karena sastu hal....kekayaan alias harta..cuman itu

    saya sendiri Alhamdulillah jika ketemu teman lama, mereka masih bilang

    KAMU KOK SAMA AJA KAYAK JAMAN SEKOLAH

    hehehe

  • Elsa says:
    10 December 2009 at 16:46

    pusing aku baca bahasa daerahnya. jadi bingung. untung aja langsung ada terjemahaannya.

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    10 December 2009 at 18:55

    @Omiyan: iya banyak om yang berubah karena harta dan tahta.. bikin orang2 jadi malas mendekati apalagi mengakrabi... enak tu kl ketemu kawan lama masih bisa seru kayak JAMAN SEKOLAH
    :)):))

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    10 December 2009 at 18:56

    @Elsa: *malu ma Elsa* ehehhehe butuh transtool g mbak Elsa? :P:P:P

  • Fly^Pucino says:
    10 December 2009 at 23:28

    Kadang lbh baek tak berbasa.. Jd ingat puisi.. "Kita tak punya bahasa. Tp kita merasa. Sudah biarkan mereka bicara. Tak perlu jg kau ikut rasa. Mengalir serasa makna. Lalu terdiam hanyut masa" by fa- (:p)

  • Erikson says:
    11 December 2009 at 05:22

    @AD: tapi kalo mandi lebih baek basa fa.. nantik dikira gak mandi. *tutupan muka pakai telapak tangan sambil ketawa* ;;) puisi buatan kau tu fa, salut bisa dalam gitu ya.. *ngacungin jempol ke asfa*

  • Fly^Pucino says:
    11 December 2009 at 06:38

    Dalam apanya? Sumur kali yach? :p tp bnrn EW,kdg..ad bhs pun percuma kalo tak pernah dgunakan. Dan saat itu tjd,jgn salahkan jk hanya menafsirkan yg tersirat. (hallah..ngemeng epe ini..)

  • Erikson says:
    11 December 2009 at 07:18

    @AD: *diam sambil mendengarkan AD ngemeng2* wkwkwkwkkwkwk =)) *lari dilempar Asfa pakai mainan oleh-oleh KPK*

  • fanny says:
    11 December 2009 at 08:00

    jgn lupakan bahasa daerah pastinya. jgnkyk aku, gak punya bahasa daerah. eh, ada ding. dialekbetawi ya? hehehe..lempar kue aja, jgn keyboard. mahal soalnya.

  • irmaniz says:
    11 December 2009 at 08:35

    berhubung topiknya bahasa, jadi saya mau menggunakan bahasa daerah kebanggan saya :

    'memang nian son, aku agak2 ringam itu men ketemu wong baru berapo lamo ninggalke Baturajo, eh men ketemu cak2 lolo cak2 lupo bahaso dewek, men nak ngomong dengan dio laju males, mungkin malu kali kalo ketauan kawannyo bebahaso baturajo, ketauan dosonnyo, padahal kan memang nian' huehehehehehe

    *sory son agak emosi, punyo pengalaman yang samo soalnyo..

  • Anonymous says:
    11 December 2009 at 11:09

    ye buat kite2 nyang mratiin ente2 pada ngomong kyak begituan mah.., kadang jadi soal juga, lantaran kite orang betiga nih, nyang dua ngomong begituan, laah kitaa...lantaran kagak ngarti ya jadi kambing conge aje urusannye, eeet...daah..malah kadang jadi GR, ape die2 orang lagi pade ngomongin kite gitu, jaelaaah....tapi kite mah orangnyah assoy2 aja dah gan....lanjut

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    11 December 2009 at 11:17

    @Fanny: bahasa daerah itu perekat sesama mereka yang satu asal soalnya.. wahh kl kue gak mau aku lempar fan aku makan aja :)) trims fan..

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    11 December 2009 at 11:20

    @Irmaniz: hehehe nah pengalaman samo retinyo kito yuk, kl cak itu ok lahh yuk jangan nyebut merek b gek laju boleh urusan =)) (red, hahahaha pengalaman sama kita mbak, ok mbak kl gitu jangan nyebut merek nanti malah dapat urusan)

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    11 December 2009 at 11:22

    @anonimous: makasih ya anonimous.. benar yang dibilang itu, yang jadi kendala adalah kl kita bertiga, nah yang satunya bukan orang satu bahasa daerah ma kita, mungkin jadi bilingual aja, sambil sesekali menjelaskan ke ybs tentang yang kita omongin.. lagi kan bisa kita pakai bahasa indonesia kita hehehe ;))

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.