11.15.2009

Gantian Enaknya Dong!!


Pria itu memakai topi hitam, berkaus abu2 bertuliskan Manchester United warna merah di belakangnya, bercelana pendek santai, berkaca mata, kerenn?? oo jelas lah!! .. hahahaha tapi ngos2an gara2 rupanya Pria ini sedang mendorong motor revo merah nya yang (lagi lagi) pecah ban.. dan perkenalkan Pria itu bernama Erikson Wijaya *huu... disorakin massa..*

Assalamualaikum kawan2, capek nian ahh.. baru semalam di tambal ban itu, besok malamnya da kempet lagi, terpaksa saya dorong lah dari rumah kontrakan ke tambal ban terdekat... ada sekitaran 50 meter lebih mendorong2, akhirnya sampai juga, di sebuah tambal ban di daerah Bintaro sektor 3, dan disitu duduk seorang tua yang menjadi kawan ngobrol saya sambil menunggukan tukang tambal ban, membetulkan ban saya (yang rupanya, ban dalamnya belah, ban luarnya juga da ketusuk paku kecil halus, jadi mau berapa kali ganti ban pun bakal robek juga..jadinya gantilah ban dalam baru dan pakunya dicabut!!)

Yang mau saya kasih bagi cerita disini adalah hasol obrolan saya dengan pak tua yang itu tadi, diawali dengan keluhan saya karena kecapekan mendorong-dorong, yang saya lontarkan sambil melompat duduk ke atas bale-bale disamping beliau, lalu tiba-tiba beliau menanggapi dengan santai sambil menghisap rokok dan matanya tetap memandanng kedepan ke lalu lintar motor yang lalu lalang dijalan, beliau berkata begini..


Yahhh.. jangan mengeluh dong.. kan biasanya kalo motornya lagi bener, kamu yang dienakin, kemana-mana gampang, lancar lempang, gak pake dorong2an kan.. nah kalo lagi kayak begini ya sekali2nya doang kan, jadi jangan dibawa susah.. ingat aja enak2 nya..


sambil nahan2 tawa nyengir2 kuda saya mengiyakan ucapan bapak itu tapi sebetulnya saya berpkir bahwa omongan bapak ini ada benarnya dan begitu juga dengan kehidupan saya sehari-hari (i use the word of 'Saya' on purpose to evade myself from teaching others) kadang2 saya marah dengan lingkungan sekitar saya karena tidak berjalan atau memenuhi apa yang saya inginkan,kesiapapun itu. Sampai akhirnya dalam diam yang saya ingatkan adalah semua kebaikan yang telah mereka perbuat terhadap saya, yang merupakan hal yang tidak bisa saya lupakan.

Ok lah.. terima kasih pak atas celetukan bergunanya buat saya, terima kasih buat siapapun untuk semua kebaikan yang telah kalian berikan untuk saya, maafkan jika ego ini menutupi semua putih itu, dan 'Bang, jadi makasih banyak atas tambal ban saya yah, semoga agak lama lagi kena bocornya, sukur2 gak kena lagi bang :D'.

Pria itu kemudian berlalu, melaju mengendarai motornya bergabung bersama pengendara lain beradu sibuk dengan padatnya arus lalu lintas jalanan, hingga akhirnya menghilang di kelokan jalan membawa pengalaman yang berharga dari pak tua..

Wassalamualaikum

6 komentar:

  • clingakclinguk says:
    17 November 2009 at 07:50

    hayah, paragraf pembukanya itu, duh, ndak kukuwwww.... :))

    hahahaha...selamat, memang naik motor di Jakarta ini serba salah, katanya disuruh make lajur paling kiri, eh disitu banyak ditebar paku oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab, makanya banyak yang milih melaju lebih ke tengah bererbut jalanan dengan mobil.

    tapi ya bagaimanapun tetap harus bersyukur, untung cuma pecah ban/ban bocor, yang penting kita sebagai pengendaranya kan ndak kenapa-napa, ya toh?

  • Erikson says:
    17 November 2009 at 08:14

    @CC: tentang pembukanya? memang begitulah mas adanya wkwkwkkwkw =)) ya serba salah memang, di tengah nanti kena laju mobil, di pinggir banyak lubang, air banjir, batu belum lagi ranjau.. nah itu dia mas alhamdulillah kita sampai sekarang baek2 aja.. sippp :) terima kasih..

  • Elsa says:
    18 November 2009 at 08:59

    Pak Tua yang bijaksana ya...
    bener juga perkataanya.

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    18 November 2009 at 09:37

    @Elsa: itulah mungkin benarnya semakin tua semakin banyak pengalaman yang bisa dibagi, beruntung saya malaman itu ketemu dia mbak ;))

  • zulhaq says:
    23 November 2009 at 13:56

    bijak nian beliau itu. jangan ad akeluhan emang sob, karena keluhan akan membuat penderitaan jadi berlipat ganda....

    cihuyyyyyy

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    24 November 2009 at 05:01

    @Zul: yahhh bukannya apa2 jul, cuma kadang gak sadar maklum aja biasa dibikin enak soalnya jadi sekalinya susahan dikit ya ngeluh.. tapi jadi nambah hikmah lah.. Alhamdulillah ya karena lewat bapak itu tadi ;))

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.