11.23.2009

Cerita Nyata dari Dunia Fantasi


Rela berdesak-desakan dalam antrian yang maha panjang demi mengejar sensasi rasa diputar-putar di angkasa hahahaha*seolah2 lagi di shoot kamera di antrian panjang sambil pegang mike*...
Mau berpanas-panasan sambil ketawa lepas menunggu agar bisa merasa seolah dibantingkan dari ketinggian belasan meter?? hahahhaha *membayangkan lagi liputan langsung sambil di belakangnya kelihatan kejadian banting-bantingannya*

Assalamualaikum wr wb, dear friends.. dimanakah ini sebenarnya???? PEMIRSA.. selamat datang di.. "Taman Impian Jaya Ancol" *sambil nyanyikan jinglenya Ancol* hehhehehe *cowok kok lebay ya??? hihihi* jadi kemaren ada kawan satu kampung datang..akibatnya terjadilah kumpul-kumpul gak pake kebo di Dufan..

Yahh.. kumpul-kumpul ini bukan yang seperti biasanya karena sudah masuk akhir bulan jadinya Edi Siprihatin pun ikut (baca: Edisi Prihatin) hihihi.. tapi tidak mengurangi nilai keceriaan dan kepuasan bersama.. berawal dari keberangkatan bersama setelah ketemuan dari Halte Busway POLDA, terus menelusuri koridor sampe transit di Harmoni dan Sentral Senen, akhirnya Busway melaju langsung ke pemberhentian terakhir, Halte Ancol.


Dengan mengandalkan diskon 50% akhir tahun, kami masuk, disambut dengan badut yang gak tau kenapa gak mau saya ajak poto.. padahal tadi ada cewek mau dia poto (ahh.. cowok ni badutnya pasti wkwkwkkw...atau dia salah liat dikiranya saya gajah beledug yang kesasar hahahha)

Berikutnya kami masuk ke Kawasan Asia.. naek wahana pertama yaitu Kora-Kora, setelah ngantri berlama-lama namun terasa sebentar karena setiap menitnya cuma diisi ketawa dan kelakar.. berpantun-pantun saling canda sesama kami ajalahh.. dan giliran kami masukk ke wahananya.. empat bujang (kami,red) duduk berjejer, dan ayunan wahananya mulai terasa.. kekiri kekanan..kekanan..kekiri.. lama-lama semakin tinggi.. dan akhirnya persis sepert kejadian ketika Ujung Titanic tenggelam di Samudra Atlantik tahun 1900an *tu kan lebay lagi..hahaha* diiringi teriakan histeris para penumpang, tapi saya tetap cool seperti Jack yang menenangkan Rose saat detik-detik kapal megah itu akan tenggelam..hihihihi :D



Kemudian wahana kedua adalah kicir-kicir.. lamaaaaaa nian ngantrinya, bisa habis lebih dua cangkir teh hangat dan dua piring indomie spesial juga baru sampai.. berkelok2 pula antriannya mirip labirin tak berujung.. kemudian kami masuk, tas di lepas dibawah, dan kacamata saya (yang lebih dari tiga kali patah dan satu kali pecah ini) saya lepas demi keamanan, saat mulai terangkat.. dan sedikit-demi-sedikit berputar diangkasa.. awalnya saya membayangkan seperti naek kereta gantung tapi rupanya lebih mirip uji kelayakan terbang seorang pilot sebelum berdinas.. wkwkwkwkwk.. lempar sana tertahan, diungkit kabawah lalu dijungkal lagi.. berakhir dalam kepeningan.. kemudian yang terdengar adalah

Ya.. terima kasihhhh permainan kita sudah selesai..buat yang tadi meletakkan tas nya dibawah silahkan ditinggalkan, ikhlas dari anda bagi kami.. daripada kami mencopet atau menjambret.. sekali lagi terima kasih.. selamat menikmati wahana yang lainnya..


Plak!!Plak!!!bangunn.. ahh inilah efek pening tadi.. akhirnya saya ambil tas saya dan mencoba wahana yang lain..

wahana yang kemudian menjatuhkan marwah saya dihadapan para ibu-ibu dan wanita, wahana yang membuat saya merasa kehilangan maskulinitas seorang laki-laki wkwkkwkwkw... itulah dia Wahana Ombang-Ambing, diputarnya seperi naik ayunan, tapi lebih ekstrim lagi naik turun.. isi perut saya pun naik turun lah.. dan ujung2nya menuntut berdesak2an untuk minta dikeluarkan.. diiringi gejala pusing dan keringat dingin.. huhuhuhuhu... *berlari sambil menenteng botol air mineral ke tempat semak yang agak sepi karena mau M.U.N.T.A.H*

Selebihnya adalah babak-babak menenangkan diri, dengan minum air hangat *dapet minta dengan mbak2 yang jualan kopi susu, mintanya pun dengan melas pakai efek muka pucat dan akting megang perut bilang masuk angin mau muntah* sementara yang lain sibuk dengan wahana-wahana yang lainnya, dan kemudian mari kita ambil gambar kita-kita bersama-sama untuk kenangan ke Dufan kita.. heheheh...

Malam pasti sudah datang, cahaya Matahari pasti kan terselimut bulan dalam remang.. mari kita pulang sayang... *huuuu... sok romantis!!!* akhirnya kami semua pulang ahh.. sudah malam, maklum secara ketiban tanggung jawab nge-tag poto maka harus balik buat login fb supaya bisa do tagging :)

Wassalamualaikum

P.S:
-----
Buat Dede, Selamat Pulang ke Palembang.. (hahaha bahasanya aneh gak ya??"Selamat Pulang") semoga hasil trainingnya bermanfaat di kantor dan keceriaan di Dufan memberi kesegaran dan kenangan tersendiri, terima kasih banyak. :)

25 komentar:

  • Djonggara says:
    24 November 2009 at 08:18

    Mas Erikson,

    Saya bisa merasakan semangat Mas Erikson dalam menikmati setiap wahana. Ada indikasi kalo Mas Erikson dilanda kelaparan yang amat sangat juga. Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya kata-kata teh, mie instant, kopi susu, dsb. Andai saja ada wahana Bom Aer disana, akan lebih menggeliat pastinya.


    Terimakasih.

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    24 November 2009 at 08:38

    @Djonggara: sama-sama mas, terima kasih atas kunjungannya, ya untuk 3 ronde pertama saya merasa semangat, namun arena ketiga hahaha saya kehilangan kekuatan, keluar dalam bentuk muntah :D:D:D:D:D dan tentu saja diiringi dengan rasa lapar, tentang bom air, boleh lah kita usulkan dengan pihak Dufan.. jadi laen kali bisa kita siapkan dengan membawa baju ganti, terima kasih..

  • Sang Cerpenis bercerita says:
    24 November 2009 at 09:38

    fotonya seru semua nih. kok pake melet sih? hi hi hi

  • suwung says:
    24 November 2009 at 09:40

    masa bahagia kurang kecil atau...........

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    24 November 2009 at 09:47

    @Cerpenis: wkwwkw.. itu belum semua mbak, kemaren kan blogspot error, ceritanya ya biar ekspresif mungkin hahaha :))

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    24 November 2009 at 10:19

    @suwung: masa kurang bahagia kecil atau kecil masa bahagia kurang wkwkwkw ada2 aja om suwung ini wkkwkwwk

  • Elsa says:
    24 November 2009 at 10:24

    mengenang masa kecil tuh. masa kecilnya sangat bahagia, jadi pingin balik lagi ke masa kecil. iya kan Son?

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    24 November 2009 at 10:30

    @elsa: hahahah begitulah kira2, ya ibaratnya itu kayak ketemu kawan2 lama ya ga ada jaim2an lagi ya kayak dulu waktu masih jaman dulu wkwkwkkw.. :D:D:D:D:D

  • Ritma says:
    24 November 2009 at 10:53

    waahhh... kalo bahas dufan pasti gak ada abisnya...
    pa lagi kalo inget waktu insiden di kora-kora huuuuuh gak bisa di lupakan tuch...=))

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    24 November 2009 at 11:02

    @ritma: kapan2 barengan boleh.. sekalian kopdar ;)) hehehhe

  • JR says:
    24 November 2009 at 12:28

    hmmmm asyik nih...bisa kumpul kumpul....sambil weekend ya

  • Erikson says:
    24 November 2009 at 12:35

    @JR: ya sekalian sharing2 informasi dan berbagi pengalaman juga sob.. makasih ya kunjungannya.. ;)

  • Fly^Pucino says:
    24 November 2009 at 12:52

    Sudah Rame..huks!! aku mau naik kincir angin..!!!!!!!!!!!!!!!!!! nti bisa liat pemandangan dari atas ya EW itu???

  • Erikson says:
    24 November 2009 at 13:24

    @AD: kl mau jangan pas hari libur fa.. pas agak sepi dikit, misalnya pas malam jumat atau hari kerja senin pagi.. *larii sembunyi takut dilempar fa* iya itu juga pas rame tu soalnya menjelang akhir tahun.. ;))

  • Omiyan says:
    24 November 2009 at 13:42

    karena takut pusing saya mau baca dulu koment nyusul

  • Omiyan says:
    24 November 2009 at 13:50

    ah yang jelas saya punya kenangan buruk yang sangat memalukan hahahaa

  • Erikson says:
    24 November 2009 at 14:37

    @omiyan: sedihnya hehe sudah pengalamannya buruk memalukan pula, naek wahana yang mana tu om? =))

  • mamah aline says:
    24 November 2009 at 15:05

    mumpung masih bujangan, daripada hang out yang udah biasa dilakukan mending mengenang masa kecil ke ancol ya gak..

  • Erikson says:
    24 November 2009 at 15:53

    @mamah: iya mbak apalagi di Jakarta, tempat hang outnya jauh2 kalo mau yang aman dan menyenangkan selebihnya tempat2 yang penuh godaan semua, paling aman ya itu Dunia Fantasi.. wkwkwkwk.. terima kasih mbak ;))

  • Fly^Pucino says:
    24 November 2009 at 17:16

    EW!!!!!! kau kira aku sundel bolong keluar pas malem jum'at???? timpuk sandal lho...!!!

  • Diajeng says:
    24 November 2009 at 19:55

    wah dah lama ga ke dufan....jd pingin...;))

  • Erikson says:
    25 November 2009 at 06:40

    @AD: maaf fa.. wkwkkwkw *sambil sungkeman ma pemilik negara atheena* :D:D:D:D

  • Erikson says:
    25 November 2009 at 06:41

    @Ajeng: hehehe kl dekat2 ini kayaknya rame, akhir tahun soalnya.. ;;)

  • zulhaq says:
    29 November 2009 at 14:55

    selamat pulang itu apa yah

    harusnya foto2 dia dunk yang di depan. kok lw semua sih yang di depan ha ha ha

  • Erikson says:
    30 November 2009 at 07:34

    @zulhaq: aneh ya zul bahasanya hahaha.. poto2 dia??iya ya baru sadar pas liat ini.. wkwkwk...

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.