Senyam Senyum Simpul


Assalamualaikum dan pagi kawan2 :).. kemaren2 pas beberapa hari yang lalu saya gak sempat nonton debat cawapres di TV, cawapres yaa.. bukan capres.. soalnya kl capresnya saya sudah sering baca2 di detik.com gimana2nya.. mulai dari pendapat tentang suatu isu, visi dan misi serta juga tentang tingkat penguasaan masalah yang sedang diomongi.. nah kalo yang cawapres nya itu kan biasanya jarang nongol tuhh.. makanya diri saya maunya nonton, cuman karena sedang ada Ujian di kampus yang kuliah malam2, ga sempatlah saya nonton jadinya.. terus pas besoknya ketemu ma temen yang nonton, dengar2 cerita katanya ada salah satu cawapres yang sangat menonjolkan tata krama/sopan santun, dimana tiap kali mau bicara, cawapres ini selalu mengawali dengan:'Terima Kasih Saudara Moderator...'

well, denger cerita dari kawan saya ini, saya gak lama kemudian jadi inget dulu pernah baca tulisan dalam bahasa inggris yang bunyinya gini 'it is your intelligence leading you to be what you want to be, but it needs your attitude to make you stay on that position' kira2 kl diindonesiakan artinya gini:'adalah ilmu pengetahuan mu yang membuat mu tertuntun untuk menjadi apa yang jadi cita2 mu, tapi adalah sikap dan caramu yang mampu membuatmu bertahan di posisi tersebut ketika sudah dicapai', mmm.. apa ya... mungkin ini contoh nyatanya kayak perbandingan Nabi Yusuf. AS dengan kebanyakan pejabat yang ada disekitar kita, kalo Nabi Yusuf. AS, itu beliau lebih dulu masuk penjara karena diuji baru kemudian jadi pejabat (Menteri, red) nahh.. kalo pejabat2 yang sekarang kebanyakan jadi pejabat dulu baru kemudian masuk penjara..

mengenai sikap dan tata cara itu tadi, ya.. secara diri saya ini kan masih muda tentu saja maunya bisa berusaha untuk mencoba menghormati orang2 yang lebih tua dari saya, dan biasanya saya berusaha cenderung untuk menunjukkan rasa hormat saya kepada mereka2 itu dengan mencoba tersenyum atau jika ada kesempatan lebih saya biasanya coba ajak ngobrol2 sebentar barang satu dua kalimat sekedar buat menyapa2 gitulah..

cuman seringnya kejadiannya malah lain ketika saya menyapa dua orang tua yang lebih tua dari saya namun berasal dari, maaf sebelumnya, dua latar belakang yang berbeda, dimana yang kesatu misalnya adalah seorang cleaning service dan yang kedua adalah seorang pejabat eselon, keseringan yang terjadi yang saya alami adalah senyuman atau sapaan saya biasanya disambut lebih baik ketika saya menyapa seorang pak tua cleaning service (meskipun satu atau dua ada juga yang agak kurang :D) ketimbang menyapa seorang pejabat yang kebetulan berjalan beriringan atau satu lift dengan saya, biasanya mereka kurang begitu membalas dengan terbuka,cuman seadanya, atau malah mungkin karena kesibukan tingkat tinggi mereka dan banyaknya hal2 yang harus dipikirkan di kepala mereka, jadinya ya sudahlahh... yang penting kewajiban saya sebagai manusia untuk menghormati sesama sudah saya penuhi..

kejadian2 yang seperti ini sebenarnya membuat saya menjadi yaa.. agak kurang berniat buat menghormati dalam artian cara dan sikap golongan orang tua yang kedua, yang saya ceritakan diatas, karena percuma saya pikir, gak ditanggapin juga, malah g enak jadinya kl niat baik kita buat senyum ama sapa malah ditanggapi dengan mentah. sempat waktu di deket kantor saya ada serombongan bapak2 pejabat lewat gitu kan... banyakan orang2 disekitar saya pada senyum2 sambil nunduk dan agak mengganggukkan dagu juga, malahan ada yang sampe berhenti bentar ngasih jalan.. sementara saya.. ya.. teruss aja jalan, gak peduli, emang siapa mereka, mereka sama seperti saya, sama seperti cleaning service itu, sama2 manusia.. singkatnya, sikap saya sama mereka menjadi sebanding dengan bagaimana cara mereka menanggapi penghormatan saya, jika mereka bersikap ramah dan menyambut senyum-sapa saya,saya bisa menghormati mereka, namun jika sebaliknya saya jadi enggan melanjutkan sikap hormat saya.

mmhhh... lama2 jadinya saya mikir juga, apa ini nanti saya gak ujung2nya jadi arogan atau sombong2 gitu, apalagi kl diliat orang2 yang gak tau alasan saya punya sikap macam itu,bisa2 saya dipikir mereka nanti saya ini baru turun gunung :P, dan pilihan yang saya ambil kemudian adalah tetap menghormati mereka sebagai manusia, terserah apapun tanggapan dan bagaimanapun cara mereka menanggapinya, yang penting kewajiban saya menghormati mereka, sudah saya jalankan.. selebihnya itu kembali ke mereka.. dan 'Terima Kasih Kawan2 karena sudah mau membaca postingan ini' hehehhe :D

Wassalamualaikum

P.S:
---------
Gambar2 diambil dari google.com dengan keyword black blog

Comments

  1. yang jelas SOn,

    senyumlah untuk semua orang,,
    tapi hatimu jangan,,

    ^__^v

    ReplyDelete
  2. @bowo: bowo banget!!!!!!!!!!!!!! kekekekek :)) g jau2 dari masalah lope ehh love... taulah juni juli ini musim kawin :P

    ReplyDelete
  3. hehheheheh ndak ada salahnya ikhlas nyapa..kalau mikir imbal baliknya..waduuh senyum dan nyapa aja musti semedi dulu buat mikir..
    senyum..ga...senyum...ga

    ReplyDelete
  4. jiaakakakkakaka :)) makasih mbak ebong sipppp

    ReplyDelete
  5. klo aq senyum krn memang pengen senyum (emang dasarnyo hobi cengengesan).
    nak di bales payo...idak dem :P

    tp klo lg bad mood, jangankan senyum, teman lewatpun sering tak nampak saking buremnya otak saya.
    nah...mungkin pejabat2 itu lg bad mood, rik....

    (apa sih wo.....)

    ReplyDelete
  6. @uwo: kekekekkee.. mungkin nian wo... btw, kl erikson liat uwo, uwo senyum terus kok... berarti erikson beruntung ya ketemu uwo pas sedang good-mood (emang ada ya good-mood? mengada2kan kata2 nih Erikson kekeke ) :D

    ReplyDelete
  7. senyum aj klo mao senyum,,,,,
    gratis gak pake uang,,,


    gak butuh banyak tenaga ,,,,,,,,,,,,,

    ReplyDelete
  8. @njety: makasih njety... i love this 'gak butuh banyak tenaga...' cuman kalo dah kebanyakan juga bisa bikin pegel tulang rahang kekekekek :P

    ReplyDelete

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.

Popular posts from this blog

Teka Teki Silang (TTS)

Musim Kemarau Panjang

Satu Lilin Dua Cerita