Cara Bikin Paspor


Assalamualaikum.. sebenarnya sih malu2 gitu nulisin postingan ini (sambil marahin diri sendiri.. norak amatt sonn.. ketahuan banget baru bikin, hareee genneee dah banyaklahh yang punya paspor) cuma ya secara ini diri saya baru sekalinya bikin, baru tau ceritanya makanya mau cerita balik mana tau ada yang suatu saat perlu, terus pas search diinternet masukin key yang sama kayak judul postingan ini, lumayan kan temennya BSE jadi banyak, tul gak??? hehehhehe, jadi sekitar dua minggu yang lalu saya b3 ma temen2 saya niatnya mau bikin paspor, terus setelah tanya kita dapat informasi bahwa...

bahwa untuk bikin paspor itu sarat2nya gak banyak2 amat cuman sediakan aja: KTP, Kartu Keluarga, Ijazah terakhir atau Akta Kelahiran (pilih aja salah satu) sama kl kita PNS tambah lagi satu saratnya yaitu surat ijin/rekomendasi dari atasan.dan jangan lupa buatkan dua rangkap satu asli dan satu potokopinya..nah.. sekarang rupanya kalo bikin paspor disuatu kantor Imigrasi, gak mesti di kantor tempat wilayah dimana alamat KTP kita,temen saya KTP Jogja buatnya disini aja ni.. akhirnya setelah lengkap semuanya, berangkatlah kami bertiga naek mobil temen ke kantor imigrasi didaerah Buncit, Jakarta Selatan (persis didepan halte busway Imigrasi daerah Mampang) setelah dengan suksesnya bikin rute perjalanan semakin jauh akhirnya sampai juga kami (gimana gak jauh coba kalo dari kantor saya di Gatot Soebroto kan kl mau ke Buncit kan tinggal belok mutar di Semanggi tuh, laaa ini saya ajak dia mutar di Mampang terus Kuningan putar balik baru ke Buncit...hmmhhhhhh maluuuuunyaaa maluuuuunyaaa, akhirnya membela diri bahwa saya ini bukan 1 atau 2 hari di Jakarta, tapi.... 3 hariii!!!! kekekeke)

setelah sampai di kantor Imigrasi Jakarta Selatan,banyak bule2nya disana.. terus langsung ambil nomor antrian, nah untungnya kami nyampe sana sebelum jam 12, karena rupanya loket antrian dibuka sampe jam 12 doang, artinya kl datang diatas jam 12, g boleh ambil no antrian, dan buat semua yang da dapet nomor, akan dilayani sampe selesai.. disana itu rame banget... kl ada yang mau bikin, mending lebih pagi itu lebih baik... saya dapet no antrian 250 padahal yang waktu saya baru dateng yang dilayani baru nomor 215.. alhasil setelah jam 1 siang baru nama saya dipanggil.. 'Nomor antrian 250 diloket 3' ah kecewa maunya diloket 1 aja, yang jaga loket 1 lebih cantik soalnya, hehehehe..

kemudian sama petugas yang bersangkutan, berkas potokopian saya serahkan dan dia minta juga yang aslinya buat dicek kebenarannya.. setelah itu ditanya2in bentar, ngapain bikin paspor, mau kemana, ada urusan apa, kerja dimana, sama siapa aja berangkatnya... udahlah saya jawab kann.. gak lama setelah itu dibilangnya suruh datang 4 hari lagi buat ambil poto dan bayar administrasinya, sebenarnya sih bukan 4 hari, orang di tanda terimanya paling lambat 30 hari setelah nya kok, kl 30 hari setelahnya tu g datang baru tanda terimanya angusss... nguss.. nah diri saya ini kan agak bandel.. makanya ga mau datang 4 hari setelahnya entar2an aja deh.. dan dibilang ma petugasnya biayanya 270.000 (kemaren ambil paspor yang 48 halaman, jd g tau juga kalo buat yang halaman 24 halaman)..

nahh.. kalo bisa kalo mau bikin paspor itu mending urus sendiri aja, meski antriannya lama, tp murah, ketimbang pake calo.. pernah dapet cerita kawan saya pake jasa calo ampe 700.000 dan malahan ada biro gitu kan buka jasa bikin paspor biayanya sampe 700.000 terima jadi.. nah diri saya gak mau.. 700.000 mending buat pake yang laenn aja hehheheh.. misalnya nabung buat modal kawin atau apa kekkekkekee...

jadilah pas sekitar seminggu kemudian saya b3 ma kawan saya itu datang lagi ke kantor imigrasi ini buat poto dan tanda tangan paspornya ,tak lupa bawa juga dokumen asli yang memang selu dibawa sejak kedatangan yang pertama .. nah lagi2 ngantriii... dan untungnya diruang antri ada TV, tapi ya itu semuanya tentang Manohara... hehhehe.. dan gak lama kemudian nama saya dipanggil, segera beberapa saat sebelumnya saya ke kamar mandi buat cuci muka buat yaaa... pas dipoto muka saya bisa tampil segar dan memesona halah.. gaya niannnn.... tapi sebelumnya kita diminta kebagian administrasi dulu buat bayar yang 270 tadi itu..

tapi rupanya saya salah.. pas nama saya dipanggil ehh malah juru potonya kira saya abis lari2 gitu kan, kok mukanya keringetan dan akhirnya dikasih tisu ampe 3 kali buat lap air di muka yang dikira keringat.. ya udahlah.. percuma jelasin, (dalam hati sambil mangkel bilang ke juru potonya.. udah poto2 aja napa pak.. mesti kali di lap2 muka ni :P).. terus abis poto disuruh scan (g tau bahasa indonesia nya.. :P) sidik 10 jari, tet tot tet tot..bunyi mesin scanning nya.. abis tu udah kelar.. disuruh tanda tangan paspornya dan dikasih tanda terimanya.. dan dibilangkan bahwa kesini lagi dua hari lagi harus datang langsung bawa tanda terima buat ambil paspor jadinya...

nah ini... dua hari kemudian, saya datang ambil paspor ma kawan2 saya, kali ini b2 doang, yang satu minta diambilkan pake surat kuasa.. aja.. dan pas mau ambil paspor biasa ngantrii lagii.. setelah sebelumnya ngasihkan nomor tanda terimanya ke petugas jaga loket..dan gak lama kemudian nama kita dipanggil buat tanda tangan tanda terima dan setelah itu paspornya kita terima,, nahh pas nerima bukunya saya sambil mikir waa... ini bukunya kok mirip buku nikah yaa... ijo2..ada potonya hhihihihi...



nah kira2 gitula cerita singkat dan cara bikin paspor yang kemaren2 itu saya alami langsung, ya mana tau ada kawan2 yang mau bikin kann.. ( kau ini sonn... dibilang haree geneeee orang2 da banyak yang bikin kekekeke) jadi bisa ada bayangan dan paling enggak gak kena temberang (bohong2, red) calo.. ok?

Wassalamualaikum

Comments

  1. wkwkwkkwwk entah apa si doni ni.. :) kenapa kau? ditipu calo ya?? :P

    ReplyDelete
  2. scan, padanan dlm bhs indinesianya PINDAI, rik... ;)

    ReplyDelete
  3. @UWO: oooo... wah.. sering memindai2 ya wo.. trims ya.. :D

    ReplyDelete
  4. paling suka bagian ini
    "misalnya nabung buat modal kawin,,,"

    hehehehe...

    ReplyDelete
  5. @waknang: sama!!! setuju!!!setuju!!!!

    ReplyDelete
  6. hemmm paspor ya... :D mo tak pake kemana? kalo diriku di ekspor ke afrika

    ReplyDelete
  7. @cebong:diri saya buat di ekspor ke siberia mbak.. mau jadi pahlawan sebagai pahlawan devisa, halah.. ngeti juga enggak..

    ReplyDelete
  8. @cebong: diri saya buat di ekspor ke siberia mbak.. mau jadi pahlawan sebagai pahlawan devisa, halah.. ngeti juga enggak..

    ReplyDelete
  9. sesegera mungkin saya juga menyusul gan
    pengen juga bikin paspor
    lumayan jg tar buat ak gaya2an
    hahahah
    atau sapa tau dapat tiket murah, mumpung fiskal gratis

    ReplyDelete
  10. betul.. gal..manfaat kan itu hehhehe

    ReplyDelete
  11. ya penting ni paspor, kapan buat paspor ya? KTP awak Jakut pula, dimana ya buatnya?

    ReplyDelete
  12. oo bisa tu datang ke imigrasi jakarta selatan juga. da bisa sekarang..

    ReplyDelete
  13. tengkiu gan.. baru mo bikin neh..hoho

    ReplyDelete
  14. tuk bea paspor via agent 700ribu tuh gak semuanya buat si ageny, tuk petugas imigrasi nya ngutip ampe 200an ribu kang, jadi 270an indent.200an jatah petugas..katanya sih....

    ReplyDelete

Post a comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.

Popular posts from this blog

Melanjutkan Studi di UNSOED

Harapan Hari Tua

Selamat Jalan, Teman!