6.29.2009

Satu Diantara Sekian Banyak Pelajaran


Assalamualaikum dan apakabar semua kawan2?semoga semua baek saja ya.. postingan ini dibuat pada malam hari diatas jam normal biasanya saya tidur.. emang jam berapa son?????? hampir jam 1 malam gitu, karena siangnya sudah tidur jadinya malamnya susah kalo emang belum ngantuk berat.. hehehhe, nah daripada bengong dan ngelamun jorok gak bisa tidur, akhirnya ide2 mulai berlintasan dikepala dan mulai buat tulisan ini.. latar belakangnya simpel aja,berawal dari kesadaran saya bahwa saya ini sebenarnya dah sering nian buat jengkel orang2 disekitar saya, cuman dasaran bebal kali ya.. jadinya baru nyadarnya baru sekarang2 ini, padahal kejadiannya ada yang sudah 1 atau 2 tahun lalu loo... cuman mungkin dengan meminta maaf memang gak akan bisa mengubah masa lalu, tapi seenggak2nya bisa menjanjikan masa depan yang lebih baik.
* ngangguk2 sok dewasa :P *

saya bisa dengan mudah menceritakan pengalaman menyenangkan saya, tanpa ada rasa cemas atau takut apalagi malu, karena memang dalam pengalaman yang menyenangkan itu isinya selalu kegembiraan, namun butuh keberanian yang cukup dan keyakinan yang memadai untuk menceritakan pengalaman yang buruk (dan saya rasa ini bukan aib), karena disitu ada rasa malu kalau2 orang2 tau siapa kita dulu, takut kalau2 orang2 bakal menjauhi, tetapi beneran saya gak ada niat sok2an menggurui yang ada cuman menyampaikannya yaaa.. supaya saya ini gak lupa sama pelajaran yang dulu2.. dan jadinya dalam kehidupan saya nantinya kedepan itu gak akan banyak orang2 yang saya buat jengkel atau nahan sabar :), terus kalo ada diantara kawan2 yang bisa dan mau ngambil pelajarannya.. silahkannn ambil aja, asli gratisann ni.. hehehhe
*senyum2 pelan bahagia*

kesombongan atau apa itu namanya ya... kePDan yang terlalu tinggi itu kali ya.. bisa berujung dengan kepahitan yang paling pahit jika kenyataan yang didapat nantinya tidak sesuai dengan rencana, jadinya dulunya saya itu pernah bareng2an sama kawan saya yang sudah saya anggap seperti saudara saya sendiri, kami sama2 bercita2 buat bisa lanjut kuliah ke kampus yang dulu pernah kami kuliah sebelumnya, banyak hal yang telah kami usahakan, kami giat belajar dan berlatih bersama, bahkan saya yakin dia juga mendoakan saya agar bisa masuk lulus ujian, sama hal nya seperti saya yang melakukan hal tersebut untuknya, namun ketika tahun lalu hasil diumumkan ternyata dia yang lulus namun saya belum (alhamdulillah akhirnya saya lulus tahap 1 tahun ini, meski finalnya baru diumumkan 23 Juli bulan depan), sejak waktu itu saya mulai berubah, saya malah iri kepadanya dan beberapa kali menunjukkan kemarahan padanya, namun sukurnya dia cukup dewasa dan sabar buat memaklumi perubahan sikap saya.
* sambil mukul2 jidat, tanda nyesel malu :( *

saat itu mungkin kesadaran saya masih terlalu rendah untuk menerima kegagalan dengan lapang dada, berdalih macam2lah jadinya, cari kambing hitam, menyalahkan kondisi dan situasi bahkan sampai merasa berat untuk ngapa2in lagi, makan malas, kerja pun tak ada semangat lagi. sementara saya sendiri tetap terus merasa harusnya saya juga lulus, atau kalo emang harus ada satu diantara kami yang lulus, itu saya, bukan dia. (ya ALLAH.. ampuni hamba ya ALLAH ya...dan buat sobat saya, maaf kan lah si bebal ini ya ), pikiran saya terus diisi oleh rasa iri dan ketakutan2 tentang masa depan yang seharusnya tak perlu saya takutkan. dalam kondisi yang seperti ini pun, jujur saya, bahkan belum paham apa itu tawakkal dan keberserahan diri pada ALLAH. emang sekarang dah pahammm sonn??? belum 100% sih.. tapi lumayan ada peningkatan kesadaran lah..hehehhe biar masih sedikit2.. saya belakangan malah baru nyadar juga, mungkin ini adalah caraNYA buat saya bisa paham dan merasa apa itu namanya tawakkal, dan nyadar juga bahwa urusan tetap menetapkan bukan urusan saya... la emang diri saya siapa??? Jenderal bukan. Direktur bukan. Direktur Jenderal apa lagi. untung aja masih hidup :)
*nopang pipi sebelah kiri sambil tangan kanan tepaktepak di meja :) *

Tapi mungkin gak sih? setiap orang tu ngalamin suatu fase dimana setiap apa yang dia liat itu serba gelap?? (ehh.. iyaa saya pernah waktu sedang mati lampu misalnya, kan gelap tuhh...* arggghhh dasar Erikson...bukan itu maksudnya... sonnn*) ya mungkin saat2 itu adalah saat2 dimana dia betul2 kehilangan semangat (kalo agak disinetronkan dikit nihh.. mungkin seolah2 serasa langit mau runtuh..tuh..tuh..tuh.. ), dan berusaha mencari kembali jati diri dan hakikat hidup dia itu. dan dalam pada mencari itu bukan suatu kebetulan kalo misalnya orang itu ketemu dengan orang2 baik itu dia kenal atau enggak sebelumnya, terus dari mereka dia bisa memahami atau belajar sesuatu, sama seperti saya yang ketemu dengan seorang teman lagi yang lewat masukannya dengan lugas mengatakan 'sepertinya tawakkalmu kurang rik dan kamu merasa lebih baik dari orang lain, coba deh banyak2 dan bagusin ibadahnya, insyaALLAH bisa ngerasa lebih baik'.. setelah coba maksakan diri berbuat seperti yang disarankan akhirnya bisa 'ngeliat' maksud omongan kawan itu tadi. ketika saudara saya yang saya ceritakan itu akhirnya mulai kuliah Januari kemaren dan alhamdulillah juga sudah menikah.. saya mulai mempersiapkan diri kembali untuk mencoba peruntungan di tes yang sama namun dengan prinsip yang berbeda yaitu, berusaha sambil tetap bertawakkal.
*sambil berdiri pasang kuda2 dengan seragam karate lengkap :D*

Buat saudara saya itu, terima kasih banyak telah mau tetap sabar menerima kemarahan dan kekecewaan saya waktu itu, kalau memang ada rejeki saya, insyaALLAH Januari nanti kita bertemu lagi di kampus. dan saya juga mohon maaf atas semua sikap, baik yang langsung ataupun tidak langsung telah membuat tidak enak dan meninggalkan jejak luka dalam persahabatan kita. dan memang tidak ada manusia yan sempurna, tapi semoga kau percaya dengan semua pengalaman ini ada banyak hal2 yang baru saya pahami sedikit banyak tentang hakikat dan jalan ceritanya. juga buat semua orang yang telah banyak memberi masukan kepada saya, terima kasih banyak ya.. tanpa kalian sadari kalian telah membantu terlahirnya seorang Erikson yang baru, Erikson yang lebih tawakkal ketika berusaha dalam hidupnya.
*nyengirrrr lebarrrrr*

Wassalamualaikum

6 komentar:

  • spyrogyra_sp says:
    29 June 2009 at 13:20

    terkadang, kita berencano son, tapi masih ado Sang Maha Pemberi Keputusan atas segalo sesuatu yang kito rencao kan itu, ngomentari perjuangan kau untuk masuk kuliah lagi di sekolah yang dulu pernah masuki kemarenan itu na.., percayo bae lah..men segalo sesuatu yg kito dapet pasti baek, walaupun kato kito jelek.inget itu son..

  • Erikson says:
    29 June 2009 at 13:26

    @spyrogyra_sp: bung spyrogyra_sp, Erikson ucapkan terima kasih banyak atas komentarnya pertama kali, dan sharingnya dalam komentar ini.. paling senang dengar ini "percayo bae lah..men segalo sesuatu yg kito dapet pasti baek, walaupun kato kito jelek.inget itu son." hehehe

  • Anton says:
    29 June 2009 at 19:07

    Salam kenal
    Terus berjuang ... Boss

  • Erikson says:
    30 June 2009 at 07:10

    sama2... ok tonnn :) makasih banyak ya da berkunjung ke mari..

  • My Full Name is Khairil Umuri says:
    30 June 2009 at 08:57

    sebuah pelajaran yg bagus...
    Thank you Son...
    Btw Pic nya Bagus tuch Son ^__^

  • Erikson says:
    30 June 2009 at 17:24

    @aireal: makasih rill.. itu potonya diambil 2 tahun yang lalu ril waktu di Malabar, Bandung :)

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.