7.26.2009

Segumpal Kecil Kapas


Pada suatu siang saya sedang duduk diruang tunggu calon pasien disebuah klinik THT di daerah Jalan Ciranjang, dekat Pasar Santa, Jakarta Selatan. Didepan saya ada seorang anak kecil dan kedua orang tuanya, yang juga sedang menunggu antrian, si anak ini dengan girangnya ketawa ketiwi senang sekali kayaknya, sambil bulak balik halaman majalah yang ada diruang tunggu, sampe akhirnya si anak dan kedua orang tuanya dipanggil kedalam untuk dilakukan pemeriksaan...

Assalamualaikum kawan2 dan dear all :), ada sebuah pelajaran dari kejadian yang saya alami pada Rabu minggu lalu, yaitu sebaiknya kalo make cutton-bud (ituu kapasss.. yang dipake buat pembersih kuping) jangan dicolok2 kedalam kupingnya terlalu dalam dan sebaiknya jangan pake ukuran yang terlalu besar, pake yang sedang aja, karena yang terjadi pada saya adalah saya mau bersihin namun karena gara2 nyolokinnya kedaleman dan karena saking enak2nya kali ya..(&^*%^&$%^#% :P) pas mau dicabut kapasnya ketinggalan didalam kuping!!!! :( *cemas*

padahal pada saat yang sama daun kuping saya juga sedang sakit *cemas kuadrat*, bengkak yang karena gatal sering saya korek2 sendiri. saya masih berusaha buat ngeluarin sendiri kapas itu dengan mencongkelnya kedalam kuping saya, namun gak berhasil, dan tiap kali saya mandi atau pas kuping saya kemasukan air, airnya malah gak mau keluar semunaya karena kesumbat kapas itu.. akhirnya karena bengkak dan kapas itu saya mutuskan buat ke dokter spesialis Telinga Hidung Tenggorokan (THT), seperti yang dirujukkan dokter umum di klinik tempat saya kerja.

pergilah siang itu ke Jalan Ciranjang, dekat pasar Santa, naek Revo Merah, kebetulan memang sudah hapal jalannya dan celingak celinguk bentar sampai di tempatt... dan ketika sudah ndaftar dan menunggu antrian, ketemulah saya dengan anak kecil yang saya ceritakan sebagai pengantar diatas, terusss... setelah dapat giliran si anak dan kedua orang tuanya pun masuk, tapi belum ada hitungan belasan menit tiba2 dari ruangan itu kedengaran teriakkan histeris anak kecil itu tadi, dia teriakkan gini:

'Cukupppppppp........ gak mauuuuuuuuuuuu.... maaaaaaaaa...paaaaaaaaa... pulangggggggg ajaaaaa....sakitttttttttttt....gak mauuuuuuuuuu...ampunnnnnnnn'

makkk... itu anak itu didalam diapakan ya.. kok jadi sampe gitu, tadi senyam senyum aja masih, kalo kupingnya yang sakit, terus jangan2 disuntik yaa... ato kalo enggak
ada mesin2 kayak gerinda buat bersih2kan itu ya yang dimasukkan kedalam??? ahh.. janganlah.. mending2 yang biasa2 aja hihihihii



beberapa menit kemudian, nama saya dipanggil perawatnya buat masuk keruangan menemui Dokter, saya pun disambut ramah dan saya mulai ceritakan keluhan2 saya, sampe sudah 2 hari nya ini, kapas putih ketinggalan didalam kuping saya, namun malah dokternya bilang, 'lo kok mesti nunggu dua hari baru periksa mas, susah itu ngeluarinnya mas, jangan lama2 karena bisa2 infeksi atau radang jadi bisa muncul nanah' dan kemudian saya duduk di kursi khusus buat periksa kuping pasien, si dokter masukin alatnya kayak semacam senter bermata runcing (kalo susah bayanginnya jangan dibayangin :P) dan akhirnya ketahuan bahwa kapasnya sudah masuk nyumbat cukup dalam, sudah dekat ke gendang telinga, sampe akhirnya dokter nya bilang akan diambil saja dengan menggunakan alat berupa jarum panjang.. dan ketika dimasukkan ke dalam kuping saya..
aahhhh... sensasi gelinya luar biasa.. dan ketika kapasnya mulai dicabut, terasa betul waktu kapasnya melewati saluran telinga saya dan kapasnya ketika dikeluarkan sudah berubah warnanya menjadi kuninggg.. :(

ketika kapas sudah dikeluarkan, saat itulah saya benar2 merasakan bahwa saya sempat kehilangan kenikmatan pendengaran saya, dan suara2 sekitar saya tiba2 terdengar kembali jelas karena kapas penyumbat sudah diangkat. inilah rupanya, mendengar yang merupakan hal2 yang biasa kita lakukan dan kita miliki dalam keseharian kita rupannya adalah hal luar biasa yang baru sangat bisa kita rasakan manfaatnya ketika dia hilang.. dan yang juga penting adalah jangan gunakan asal Cuttob-bud buat bersihkan kuping, apalagi korek api jangannnn ya.. hehehehehe..

wassalamualaikum

14 komentar:

  • Cebong Ipiet says:
    26 July 2009 at 14:17

    :O laen kali pake sendok aja yak xixixixi..hati hati ya

  • Erikson says:
    26 July 2009 at 15:15

    @Cebong: bong... punya linggis gak bong?? :P:P:P

  • Laptop u/ Blogger says:
    26 July 2009 at 21:18

    jangan pakai linggis
    cukup pakai garpu ae

  • Erikson says:
    27 July 2009 at 07:18

    @laptop:hahaha... makasi mas, sadis betul ah wkwkwkw :)):)):))

  • ahyar says:
    27 July 2009 at 08:39

    "Hal-hal yg kita anggap biasa akan menjadi hal yang luar biasa dan baru kita sadari manfa'atnya ketika hal itu hilang dari kita" :D
    hal itu bisa berarti kesehatan, umur/waktu, kekayaan, keimanan dll. mungkin itu hikmah dari segumpal kapas kecil ya rik :)

  • Erikson says:
    27 July 2009 at 08:45

    @ahyar: sipp. let's learn from our lesson :)

  • linkgha says:
    27 July 2009 at 13:26

    Pantes ke meja gw nyari cotton bud terus , Conge nya numpuk itu

  • Erikson says:
    27 July 2009 at 13:33

    @linkgha:hahahah... kambin congek kali ya... :P:P:P

  • suwung says:
    28 July 2009 at 07:45

    sekarang kapas
    kalo dulu yakin yang masuk pasti duit hehehehehe

  • Erikson says:
    28 July 2009 at 08:19

    hahaha.. apa si ommmmmmmmm... wkwkwkw :)):)):))

  • vici says:
    29 July 2009 at 08:04

    arghh.. not recomended klo lg makan baca posting yg ini.. hehe..
    btw, kotoran kuping bikers (aplg yg full face helmnya) pasti lebih banyak dibanding yg bukan bikers.. hehe

  • Erikson says:
    29 July 2009 at 08:08

    @vici:iya juga, 6 bulan terakir make helm kok kuping nambah banyak '****ek*' nya "P

  • UWO says:
    3 August 2009 at 08:40

    ****ek* tu apo bung erik?

  • Erikson says:
    3 August 2009 at 15:17

    @uwo: malu aku maluuu pada semut merahh.. hehehe.. kotoran telinga dalam bahasa sehari2 kita tu wo :):):)

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.