7.29.2009

Buku dan 'Buku'


ilmu bisa didapat dengan membaca buku karangan para ahli, tapi 'ilmu' bisa didapat dengan terjun langsung mengarungi 'buku' kehidupan...

Assalamualaikum kawan2 apa kabar?? baikkah?semoga begitulah karena memang kesehatan itu adalah harta berharga yang patut dijaga dengan sebaik2nya, soalnya repot kalo sudah hilang, rugi jadinya, rugi materi dan energi belum lagi rugi2 lainnya yang timbul gara2 gak sehat itu tadi.. (ah udah ah.. pokoknya kawan2 jaga kesehatan ya..:P) gini kawan2 pernahkan membaca cerita yang tentang profesor yang bangga dengan gelar akademisnya dan seorang pemuda sederhana, keduanya terancam tenggelam di tengah lautan atau sungai (lupa saya juga:) ) namun berhubung si Professor gak bisa berenang jadilah akhirnya ia tenggelam membawa serta kebanggaannya (yang sebenarnya lebih mengarah ke kesombongan) sementara si pemuda selamat karena bisa berenang, suatu hal yang tak mampu dilakukan si professor...

tadi siang (29/7) sekitar jam 13.30 kl gak salah saya kembali ke klinik THT buat cek bisul yang agak bengkak (seorang kawan malah ketawa waktu saya ceritakan sakit saya ini, dia kira penyakit ini sudah punah sejak jaman jepang, rupanya masih ada juga yang kena) terpaksa kesana lagi karena lumayan bikin menyut2 sakitnya dan juga bikin saya gak bisa tidur menyamping ke kanan, karena adanya dikuping sebelah kanan... nah kesananya itu saya diantar kawan saya naek Vixion, kebetulan memamg sedang gak ada sibuk2 betul di kantor makanya bisa ajak kawan..

pas dalam perjalanan ke sana itu, saya bilangkan lokasi klinikinya, suatu tempat ke arah pasar Santa,dekatnya warung makan khas Bali dan dengan mudahnya dia melewati rute2 jalan yang akhirnya tembus persis hanya beberapa meter di dekat kliniknya, waktu saya tanyakan apakah dia sudah sering lewat jalur itu, dia jawab tidak, belum pernah sama sekali malah, dan setahu saya dia memang sering kayak gitu, meskipun kadang2 lewat jalan2 yang sempit dan gang2 lorong perumahan penduduk namun mungkin karena feeling yang kuat dalam menemukan arah dan membaca jalan serta menghapal rute yang baik, selalu saja akhirny sampai ke tujuan. bagi sebagian orang mungkin ini hal yang cukup biasa, namun bagi saya niii... hihihihi... saya termasuk orang kayaknya susah menghafal jalan, dan kebiasaan selalu lewat jalur yang sama kalo mau kesuatu tempat yang sama, gak pernah ngikutin prinsip 'Banyak Jalan Menuju Roma'.

kemampuan yang dimiliki kawan saya ini mungkin bisa saja dianggap gak penting2 amat, biasa aja atau hal2 yang standar2 aja bagi kebanyakan orang, namun ceritanya bakal lain kalo kondisinya kita sedang dalam keadaan tersesat atau kesasar di suatu jalan atau tempat, nah kalo orang2 yang gak punya feeling yang kuat dalam menemukan arah dan membaca jalan serta menghapal rute yang baik bisa repot jugaaa... jadilah saya sering ngalamin kejadian kayak begini ini, apa ya sebenarnya, mungkin ini yang kalo saya bilang sebagai ilmu yang gak didapat dari buku, namun didapatnya dari keberanian, jiwa petualang dan kesediaan buat mencoba turun kelapangan mempraktikkan. dan hal2 yang kayak gini yang bisa jadi sandaran kehidupan dengan istilah kemandirian ato apa lah...

selain mengenai cerita itu tadi, ada juga tentang ilmu yang kalo saya pinjam istilah Ubak (baca: Bapak) saya sebagai Ilmu Kemasyarakatan, pada suatu malam di Bulan Juli 2004 saya dan beliau sedang dalam perjalanan dari Palembang ke Baturaja naek kereta Limex (nama kereta malam di Sumatera Selatan, g tw mungkin namanya sama juga kalo ditempat laen :P) beliau berkata begini:'ilmu2 yang kauu dapat dari sekolah itu penting, tapi ilmu tentang pergaulan, bersosialiasi dengan masyarkat sekitar tak ada itu kau diajarkan disekolah, tapi itu penting jadi kau harus belajar juga itu!!'. ada seorang kawan saya yang kalo saya katakan dengan istilah bahasa inggris kira2 dia itu punya 'common touch' yang baik (common touch itu kalo menurut saya adalah kemampuan seseorang untuk dapat bergaul dengan siapapun yang berbeda segi2 latar belakang dari dirinya, entah itu lebih tinggi atau lebih rendah) jadi kawan saya itu bisa mudah akrab dengan misalnya petugas sekuriti dikantor atau juga dengan petugas cleaning service jadinya setiap kali saya mendapati kawan saya ini bertemu dengan mereka dikantor bisa dengan mudah tercipta suasana yang akrab.

dalam kondisi yang terjadi sebagai bentuk dari naek turun kehidupan, kehadiran kawan2 tentu menjadi penting, cuman bagaimana bisa kayak gitu kalo misalnya saya nii.. gak ada temennya.. hahaha.. kan sedih jadinya, apalagi kalau ingat disini tu jadi anak kos, jauh dari keluarga.. ya kawan2 itulah keluarga, dan seperti halnya kata pepatah bahwa kalo Harimau mati meninggalkan belang, maka manusia mati meninggalkan nama, nama untuk dikenang, bukan karena hartanya, bukan karena jabatannya, tapi karena kesan2 baik yang ditinggalkan ke orang2 yang ditemuinya sepanjang hidupnya, yang dengan ilmu dan 'ilmu' nya telah membawa manfaat selama hidupnya...nahhh.. terus2 kau mau gimana sonnn???SAYA MAU JADI SEPERTI ITU :D

Wassalamualaikum

12 komentar:

  • suwung says:
    30 July 2009 at 07:08

    mau tanya hubungan gambar denga tulisan apa ya? atau mencari arah?

  • Erikson says:
    30 July 2009 at 07:11

    @suwung:huahahahhaha... selalu gitu, kalo udah keabisan stock poto om... maen comot aja.. yang penting nyangkut dikit, jadi yang ini nih ceritanya ada pembalap nyasar gak tau arah jadinya kalah dehh ama kawan2nya...

  • suwung says:
    30 July 2009 at 08:43

    btw seelamat..... liat di tulisan si yoel... dapat d3 khusus ya?

  • Erikson says:
    30 July 2009 at 09:16

    @suwung: iya dibuatnya kayak gini 'rianjoel: alpho, kadir, ericson selamat dah lulus D3 khusus ma D4. Aku lapar sapa dari kalian yang ngadain makan2 hahahaha' ngajakin makan2 wkwkwkkw :P

  • DUNIA POLAR says:
    30 July 2009 at 10:18

    aku suka banget dg kalimat yg terakhir. raga kita punya batas waktu tapi ilmu yang kita bagikan ke orang bisa bertaha selamanya "nggak nyambung: :D

  • Dheant says:
    30 July 2009 at 11:37

    kayaknya tau deh org yang erikson ceritain siapa hihihihih

  • Erikson says:
    30 July 2009 at 14:29

    @DP: setuju betul betul setuju ma dunia polar.. apalagi kalo hidup didunia polar, ilmu bertahan hidup dengan hanya makan ikan tu penting sekalilah.. heuheuehuehu :)

  • Erikson says:
    30 July 2009 at 14:31

    @Dheant: hahaha.. tak lain tak bukan lah wkwkwkwk :)):)):))

  • Fanny says:
    30 July 2009 at 16:32

    agak bingung rik bacanya, bingung menghubungakan kaitan antaea gambar sama artikelnya, hehe..

  • Erikson says:
    30 July 2009 at 17:38

    @fanny: duh kapok aku fan asal comot gambar... gini jadinya kawan2 jadi bingung heuheuehuehue :)

  • UWO says:
    3 August 2009 at 08:23

    aw aw aw... jd penasaran, siapakah si penghapal jalan dengan insting tajam dan kemampuan luar biasa itu??(lebay dikit...)
    ngeheheh....

  • Erikson says:
    3 August 2009 at 15:24

    @uwo: bunga bukan nama sebenarnya wo.. wkwkkw :)):)):))

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.