Nonton Film King


Assalamualaikum kawan2 sekalian... apa kabar nya ni?moga baek2 selalu ya.. iya dong supaya bisa baca postingan saya ini hehehehe.. sekitar hampir seminggu yang lalu saya itu nonton film King di bioskop Planet Hollywood 21 (Pengumuman: kata Hollywood itu kalo diindonesiakan artinya Kayu Agung yang sama persis dengan nama sebuah Dusun di daerah asal saya :D), sebenarnya sudah lama pengen nonton tapi baru kesampean pas kemaren itu, jadilah saya ketinggalan dua film lainnya yang emang udah diniatin ditonton yaitu Garuda di Dadaku dan Ketika Cinta Bertasbih.. cuman ya itu gak jadi akhirnya, nahhh.. ujung2nya daripada gak ada nonton film sama sekali, pergilah saya ke bioskopnya buat beli tiket...

waktu mau beli tiket, situasinya lumayan agak sepi, bukan hari libur mungkin ya.. terus saya langsung nemuin dua orang mbak penjual tiket (gak tau namanya, well.. singkat aja jadi MPT I dan MPT II ,MPT=Mbak Penjual Tiket :P);
Saya :'mbak, KING jam tayang nya jam berapa aja?'
MPT I:'jam 17.30, jam 19.15 dan 21.30'
Saya :'ya udah mbak, satu tiket jam 21.30 ambil yang posisi tengah ya..'
(ngomong dalam hati: kalo jam 17.30 mepet2 jam sholat tar ketinggalan dua sholat, kalo jam 19.15 lama amat ya nunggu nya.. ya udah ambil jam 21.30 aja, lumayan mending nungguin dikantor sambil lembur ato internet2an)
MPT II:(dibelakang MPT I, kayaknya sambil nahan2 tawa, nawain saya kali ya, mungkin dikiranya ini cowok udah nonton sendirian, malam2 pula.. kesiannn amatttt)
Saya :'ok, makasih mbak, ini uangnya'
MPT I:'sama2 mas..'

menjelang jam 21.30 akhirnya saya jalan agak cepat menuju bioskopnya, yaa.. daripada ketinggalan, hehehhe.. dan begitu sampai rupa2nya pintu teaternya sudah dibuka dan ahhhh... akhirnya lumayan rame juga yang datang, kira2 hitungan belasan oranglah.. kirain tadinya saya bakal sendirian didalam ruangan teater nonton filmya.. well, bebebrapa menit kemudian film dimulai.. saya nonton sambil berjuang keras supaya tidak ngantuk, dan sukurnya filmnya bagus jadi saya gak terkantuk2, konsentrasi nonton, nikmatin scene demi scene nya hehehhee..

jadi film itu bercerita tentang perjuangan seorang anak yang bernama King Guntur, yang bercita2 untuk menjadi pemain olah raga bulu tangkis profesional, dan karena memang itu hobinya, didesanya bahkan olah raga ini merupakan salah satu dan kayaknya satu2nya hiburan masyarakatnya, ayahnya Guntur diperankan Mamiek Prakoso, merupakan sosok ayah yang mengingini Guntur ini supaya semakin berkembang kemampuan bermain Bulu tangkisnya, ia sering memarahi Guntur ketika sering kali kalah dalam pertandingan di tingkat desa yang sering diadakan di desanya melawan seniornya bernama Raino diperankan oleh Ario Wahab. dalam kesehariannya Guntur memiliki teman namanya Misel (gak tau ejaannya, hehhee) dan Raden, dua orang kawan yang begitu penuh memberi dukungan pada Guntur untuk bisa menang dalam setiap pertandingan dan juga memberinya semangat ketika ia dihukum ayahnya karena kalah tanding juga membantunya membelikan raket untuk bisa bertanding dengan raket yang lebih baik, dengan cara mengamen dijalanan, bahkan membetulkan raket guntur dengan mengganti senar raketnya dengan senar gitar teman ayah Guntur :P

hingga suatu hari ketika Guntur menang dalam pertandingan antar sekolah, ia dimarahi ayahnya karena ketahuan bahwa ia menang dengan cara merepotkan banyak orang, mencuri senar, menbukar alat gebuk kasur mbahnya Raden dengan raket Misyel, dan ini membuat Guntur putus asa, kecewa. dan dimata Guntur, Ayahnya hanyalah bisa marah2 saja, tak pernah memberi dukungan semangat, hanya bisa menghukum, dan karena memang Guntur tak tahu bahwa ayahnya begitu mendukungnya dalam diam, bahkan ia pernah menukarpinjamkan TV nya dengan raket Mas Raino agar Guntur bisa bertanding, meskipun akhirnya kalah juga dan raketnya malah putus :D

Dalam putus asanya Guntur membenci orang2 sekitarnya, termasuk Raden dan Misyel yang benar2 tulus membantunya, namun Raden tak berhenti membantu Guntur, ia mendapati bahwa beberapa kilometer dari desanya ada sebuah pusat latihan badminton dimana ayah Guntur bekerja mencari bulu2 untuk dibuat shuttle cock juga sebagai penghasilan tambahan, Raden tiba2 mendaftarkan diri ke klub itu namun dengan nama samaran Guntur, agar jika nanti Guntur sudah mau bermain kembali ia bisa segera masuk ke klub itu. hari lepas hari, ayah Guntur kemudian menyadari dan bisa memahami keinginan Guntur, dan Guntur pun mulai memahami bahwa ayahnya berkorban demi Guntur dengan cara yang tidak ia pahami. dan ini membuat semangat Guntur pulih kembali, Raden pun menemui Guntur dan segera menukarkan posisinya dengan Guntur yang sebenarnya, diklub ini, bakat Guntur berkembang pesat bahkan ia masuk dalam daftar calon peserta seleksi Bea Siswa dari Djarum untuk dididik sebagai pemain profesional di Kudus, Guntur akhrinya berangkat ke Kudus dan ikut seleksi, dan beberapa hari kemudian ia dinyatakan diterima sebagai 20 orang penerima bea siswa Djarum, ia bahkan disemati penghargaan oleh Lim Swi King, seorang atlet profesional yang digemari Ayahnya, bahkan dari Lim Swi King lah, nama King dalam nama King Guntur diberikan. dalam acara penyerahan secara resmi itu, ayah guntur, Raden dan teman ayahnya yang mengantar Guntur ke Kudus datang. mereka bahagia.

dan beberapa bulan berikutnya, diceritakan bahwa Guntur menjadi pemenang pertama dalam kejuaraan Bulu Tangkis tingkat asia kategori umur dibawah 16 tahun. setiap perjuangan Guntur selalu dikaitkan dengan Lim Swi King untuk menyemangati Guntur agar tetap berusaha tanpa putus asa tak kenal lelah.

buat saya film ini bagus, cocok buat dikoleksi, ada nilai2 pelajaran yang bagus dan patut dipahami tentang perjuangan, pengorbanan dan kasih sayang orang2 yang kadang tidak disadari kehadirannya :)
keluar2 sudah malam.. jadilah nginap dikantor.. hehehehe.. btw, kalo diri saya ada salah2 tulis ceritanya tulung dibetulkan ya.. maklum kadang suka salah cerita dan daripada tar saya dituntut ma sutradaranya gara2 bikin kacau film kan, hehehe..

Wassalamualaikum

P.S:
-----
gambar2nya ngambil dr google.com tab gambar dengan keyword King Film Indonesia

Comments

  1. hmmm...
    blm mood nonton film indonesia :P

    ReplyDelete
  2. waah,,
    malah bagusan filem indonesia..
    g perlu baca translatenya, maklum enyong ora weruh bahasa inggris(aku g ngerti bahasa inggris)..
    hehehe,film indo bagus2 jg koq:
    laskar pelangi
    King
    KCB (hihihi)
    AAC
    otomatis romantis
    naga bonar..

    jaya terus film indonesia..maju terus BSE!

    ReplyDelete
  3. waah,,
    utk naga bonar 2 dan laskar pelangi saya setuju mas bowo. tp utk KCB dan AAC rasanya msh jauh dr OK (film nya lho ya..bukan bukunya)

    utk film indonesia yg lain saya nunggu yg gratesan aja, nunggu ada yg upload di indowebster, ngehehehe... buat iseng2 pengantar tidur.

    pisssss ah ;)

    ReplyDelete
  4. @uwo: selamat ya da pertamaxxxx heheheh :D
    @uwo lagi: tar kl mau pinjam DVD. ke erikson aja wo.. ada beberapa koleksi.. hehehe :) tp betul juga kadang ada film yang emang efek visualnya yaa... jauh dibandingin film2 luar, cuman efek emosi jiwanya(...halah2.. :P) boleh diadu..

    ReplyDelete
  5. @bowo: bowo pengamat film juga rupanya.. makasih wo.. atas komennya.. jayalah terus komen Bowo hehehe :D

    ReplyDelete
  6. Wach aku gak hobi nonton sich

    jadi aku belum nonton filmnya

    ReplyDelete
  7. KCB itu gak ada menarik2nya ternyata

    kayaknya Anda salah!

    ReplyDelete
  8. @Kuliah Gratis: ya tapi baca suka kan??hehehe lumayan da baca ceritanya di blog saya, makasih ya.. siap2 dikunjungi balik.. :)

    ReplyDelete
  9. @Aden: o gitu ya.. iya aku juga belum nonton,tapi udah baca novelnya.. panjangggg 2 buku, brooo...

    ReplyDelete
  10. sinematografinya bagus gak nih pelem??

    ReplyDelete
  11. sinematografi itu apa ya??gambar2 nya kali ya... mmm natural bangetnya gak ada efek2 modernnya, kecuali pas udah masuk adegan di Kudus.. :)

    ReplyDelete
  12. keren kayaknya nih pilem kapan ya vcd atawa dvdnya muncul [Laskar pelangi udah ada dvdnya blom ya [bukan bajakan]] buat koleksi pribadi

    ReplyDelete
  13. @artha: masih lama kl DVD nya, cuma kl LP udah ada kok,, coba aja ke disc tara ato toko2 DVD... makasih ya da komen :)

    ReplyDelete
  14. selain garuda didadaku , film ini yang harus ku tonton, maaf sinopsisnya ngga tak baca mas. nanti nontonya malah ngga seru lagi huehueuhe

    ReplyDelete
  15. @ichank: met nonton aja chank kl gt, betul biar tetep seru nontonyya, sinopsis nya g dibaca aja hehehhe :D

    ReplyDelete
  16. @suwung: ya.. biar ingat2 ommm.. mana tau juga kan ada kawan2 kita yang malas nonton, lumayan baca aja..hehehe :)) :))

    ReplyDelete

Post a comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.

Popular posts from this blog

Melanjutkan Studi di UNSOED

Harapan Hari Tua

Selamat Jalan, Teman!