Bujangan Bujangan Metropolis :D


Assalamualaikum... mungkin sama kayak saya, kawan2 sering denger pendapat begini :'ahh.. kita bujangan ini, tamat riwayat kalo sudah menikah.. apa2 jadi serba dibatasi, mesti ini dan mesti itu' nahh.. menurut saya.. mmmm, bener juga ya.. secara saya masih bujangan ini benar2 enak,bebas,kemana2 tinggal jalan, uang tiap bulan ada, apalagi kalo sedang kumpul dengan kawan2 sesama bujangan anak muda.. semua dibahas, semua seru, semua ketawa dan semuanya dan semuanyalaa.. (kadang2 talk boy juga, hehehhe :D), tinggal petik gitar konser jalan, tinggal pencet start/on film digelar... apalagi kurangnya coba, ya kan?

tapi jadi kok kesannya hidup itu seneng terus ya kalo cuma itu itu (yang kayak diatas tadi itu) aja yang dilakuin, gak ada tanggung jawab yang bener bertanggung jawab, gak ada arah karena memang gak ada yang perlu dalem2 dipikirkan, dulu waktu mudik beberapa bulan lalu, ubak/bapak saya pernah nasihatkan ke saya begini (latar suasananya adalah suatu pagi jam 8an, beliau duduk di kursi di teras dapur di belakang, sambil minum kopi hitam yang masih panas, dan sayanya duduk di sebelah beliau pake celana pendek pake baju bola dan belum mandii :P), beliau berkata begini ke saya (yang kira2 bahasa indonesianya begini:'nanti kau itu, akan menjalani hidup yang sebenarnya, nanti itu.. kalo kau sudah berkeluarga nanti, kau akan dihadapkan pada tanggung jawab, dan kondisi yang berbeda daripada kau sekarang bujangan sendiri ini, ini bapak bilangkan ke kau biar kau tau, kau siap, begitu!!'. tapi waktu itu, perkataan beliau cuma mampir ke dalam hati dan baru kegali lagi malem ini waktu nulis postingan ini.. ya kadang saya ngerasanya kalo kayak begitu hidup kok jadinya berat amat ya.. masih bujangan aja kadang tanggung jawab da banyak apalagi kalo da bekeluarga, bisa tambah banyak laa..

tapi setelah dipikir2, ahh,, enggak juga lah kayaknya, kalo menikah kan jadinya ada kawan, kawan berbagi, kawan yang bersedia mendengarkan, kawan yang memahami luar dalamnya kita, kawan susah senang, kawan hidup didunia akhirat malah.. (amin :D) terus kalo kayak gitu semestinya terasa lebih ringan laa.. tapi mmm...enggak juga ahh.. kalo masih bujangan kan ada kawan juga kan ya.. kalo lagi kumpul2 kan bisa ngobrol, cerita, jalan2, makan2, nyanyi2, dll.. lalu ngapain bekeluarga kalo gitu ya?mending bujangan.. mmmmm.. tapi ada yang laen deh rasanya... kalo sama2 kawan2 sesama bujangan, gak bisa diajakin ngobrol lama2, malem2, lagian biasanya kalo cerita ke kawan sesama bujangan malu ah nyeritain hal yang remeh2, tar malah dipikir gak gagah., maunya kalo didepan mereka kelihatannya gagah, ceria dan ketawa aja.. alhasil mereka gak kenal kita secara emosional.

dirumah, saya sering perhatikan, bahwa umak/mamak/ibu/mama saya adalah orang yang paling mengenal ubak/bapak saya secara emosional, ibu saya tahu x, kalo ubak saya sedang bahagia, ia mampu mengenali dan memahaminya hanya dengan merasakan sikap dan cara bicara ubak saya, pun kalo ubak saya sedang bermuram, ibu juga sangat kenal watak ayah saya, jadi ketika ubak sedang diam atau melamun, ibu saya langsung menghampiri, lalu senyum dengan sedikit kelakar kemudian mengajaknya bicara..hingga situasi normal kembali, jadi saya simpulkan orang2 yang terdekat dengan kita adalah orang2 yang mampu mengenal kita dan watak kita, dan sebagai orang yang punya macam2 muatan emosi dan tau bagaimana cara untuk mendekati kita, waktu kita dengan sedang mengalami macam kondisi tertentu, mereka adalah orang tua, istri (jika sudah berkeluarga), saudara kandung dan sahabat terdekat kita.

nahh.. ngomongin soal2 kawin tadi (berkeluarga tadi itu maksudnya :D) bukankan lebih baek kalo orang yang tau kita, kenal kita secara luar dalam itu selalu ada 24 jam buat kita, yang mungkin buat bujangan yang ngekos seperti saya rasanya agak susah untuk itu, ortu ma sodara2 jauh di sumatera selatan sana, mau gangguin sahabat2 saya buat ngobrol pas malem2 pengen ngobrol juga gak mungkin (kesian mereka juga, hehehe... mana tau mereka ngantuk ato capek kan),si dia jauh di sumsel sana dan dia pun malem2 kutelpon terus kan gak enak juga, kesian, tar bapak ma mamaknya marah2.. masak harus tiap minggu mudik, kan bisa bangkrutt.. :P

jadi mungkin lebih baek nikah aja ya, berkeluarga, punya anak yang lucu2, punya istri sholehah, punya rumah dan kendaraan yang sehat (aminn.. :D) jadilah, lengkap sudah kebagaiaan saya sebagai seorang pria... ahhhhhh tapi lagi2 nikah itu gak semudah yang dibayangkan.. banyak yang mesti disiapkan, materi, psikis dan faktor2 internal keluarga harus dipertimbangkan, dipikirkan dan diberi tindakan yang tepat dan baik.tapi mohon doanya ajalah, semoga saya dan semua yang baca tulisan/postingan ini (yang belum nikah, tentunya) diberi kemudahan dan pertolongan untuk dapat mewujudkannya, amin.. karena semua pada dasarnya mau hidup bahagia, lapang dan berkawan agar hidup tak terasa sepi karena ada yang bisa mengenal kita secara emosional, dan tentunya, sesuai pepatah dan kenyataannya :'kesuksesan seorang pria itu ditopang oleh wanita' seperti Rasullulah SAW dan Siti Khadijah, Soeharto dan Bu Tin, dan Ayah dan Ibu saya tentunya :D.

Wassalamualaikum

Comments

  1. berat....

    tapi banyak bner nyo jugo...

    semoga lekas menemukan...

    ReplyDelete
  2. nice son!

    _cah karanganyar yg tak mau diketahui identitasnya oleh khalayak ramai_

    ReplyDelete
  3. dheant says....:X, nice posting rik...hmmm jangan ragu2...ragu2 tu temannya setan hihihihihi Amien dian doain deh biar erik sehat walafiat loh kok?! ;)

    ReplyDelete
  4. anonim,
    salah satu kelemahan berteman/mengandalkan sama-sama bujangan adalah:

    - apa iya dia (temenmu itu) tetep bujangan terus dan mau nemenin kamu terus, jangan2 dia yg nikah duluan :D, bahkan "merebut" idamanmu

    karena dalam pertemanan (kantor, sekolah, kampus) tak ada komitmen abadi, ya kan?

    :D

    ReplyDelete
  5. Semoga suatu saat erik akan sampai pada titik tersebut....Amin...

    ReplyDelete
  6. Mari kita perhatikan perkataan imam ahmad salah seorang mujtahid besar yang diakui oleh ulama2 islam ,beliau berkata apabila ada lelaki bujangan yang telah mempunyai penghasilan tetapi ia tidak menyegerakan menikah ,maka ada 2 kemungkinan , lelaki tersebut orang yg senang bermaksiat atau memang ia orang yang lemah syahwat (impotensi). sejenak perkataan beliau adalah membuat jengkel pada sebagian orang, walaupun sebenarnya tausiyah beliau sebenarnya cukup relevan u/ masa saat ini.Kalo kita perhatikan dengan bijak ketika muda - mudi saling suka sama suka maka seharusnya idealnya ekspresi cinta mereka adalah melalui pintu pernikahan, maka tak heran Allah berfirman, "jangan kau dekati zina,sesungguhnya itu jalan tercela" tp kebanyakan mereka tidak menyegerakan akan tetapi membuka fitnah, maka sungguh ironi ikatan cinta yg seharusnya di ikat dengan pernikahan harus dilalui dengan cara2 yang tidak di ridhoi Allah SWT, maka apakah telah mereka menyadarinya? bisa saja Allah SWT murka, karena begitu mudahnya mereka memberikan teladan buruk tentang bagaimana bergaul antara laki - laki dan wanita.

    ReplyDelete
  7. terima kasih nasihat atau masukannya.. :D

    ReplyDelete
  8. buru-buru nikah son, ilmunya dah nyandak tuw....xixixiixixi

    ReplyDelete
  9. ya la om jizu, maunya segera ne, cuma belum cukup modal hehehe :)

    ReplyDelete
  10. Wong Baturajo, hehhehe..

    ReplyDelete
  11. rerere likes this pos(serasa di facebook)

    ReplyDelete
  12. Assalamualaikum

    Semua di Dunia tiap hal punya kelebihan dan kekurangan masing masing, bagi kita yang masih JOJOBA alias Jomblo Jomblo Bahagia ambil saja positifnya kita lebih bisa care total ke bapak dan ibu kita, adik adik kita serta mungkin nenek kita selagi masih lapang kita bahagiakan mereka benar benar, yang mungkin sudah agak sulit jika sudah berkeluarga, Jangan pernah merasa sendiri karena tiap orang memiliki jodohnya masing masing kata FAHRI di AYAT AYAT CINTA.Jadi jangan bersdeih hati kalo belum punya pasangan tidak usah merasa iri atau minder melihat orang lain punya pasangan kita liat di kantor, di jalan karena " APA YANG KITA LIHAT BELUM TENTU APA YANG KITA TAHU" di luar keliatan mesra canda dna tawa di dalamnya kita tidak tahu.Jadi bersyukurlah kita masih bisa kumpul ama temen temen akrab kita bisa ketawa bareng, jalan,nonton tanpa ada yang mengatur dan mendikte kita.Ambillah nilai positif dari sesuatu yang ada SENDIRI BELUM TENTU SEPI jadi jangan berkecil hati yakin lah bahwa tiap orang punya kebahagiannya masing masing.

    ReplyDelete
  13. ditelpon tiap malem? tinggal dengan umak ubak di Sumatera Selatan? Umak Ubaknya mungkin agak pemarah? SIAPA Y??????

    kalo dah nelpon tiap malem...berarti undangannya ga' boleh terlalu lama lagi harus diedarkan Son!

    (Bapak dg Ibuk kita emang biasanya sosok yg paling menginspirasi.....)

    ReplyDelete
  14. amin.. siap, insyaALLAH akan disegerakan, :D hehehe

    ReplyDelete
  15. Luaar biasa...saatnya berburu..loh kok? berburu apa nih?
    Berburu para calon istri solekhah lah..okay?
    semangat!!!

    ReplyDelete

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.

Popular posts from this blog

Touring Palembang- Baturaja

Catatan Pendakian Kerinci (I)

Apa Itu Toastmasters, Son??