5.27.2009

Bukan Pesawat Bukan Bus Langsung


assalamualaikum kawan2.. sering mudik ke kampung halaman kan?iyaaa... sama saya juga sering, seenggak2nya 1th sex (baca sekali, dimana kali=x, hehehe.. daripada nanti saya dituduh nulis berbau mbokep, mendingan dikasih klarifikasi duluan deh..) yaitu pas mudik lebaran... saat yang dimana2 terminal, bandara ama pelabuhan jadi penuh ma manusia dari banyak penjuru.. nah biasanya saat itu saya baru nyadar bahwa beneran bener bahwa jumlah pendudukan Indonesia sudah sebanyak 200juta lebih.. abis banyak banget manusianya... penampakannya juga beragam, dari yang muka cupu (culun punya) sampe yang tampangnya nakura (nakut2in rakyat)...kau sendiri masuk muka yang mana sonnn????? saya kayaknya masuk ke tipe muka apa ya??? mukee gileee.... kali.... :P.

nahh.. kebetulan dari tengah tahun lalu sampai tahun ini udah sekitar 3 kali mudik ke kampung halaman di Baturaja, dan rupanya banyak kawan2 saya yang kagum dengan sudah beberapa kali nya saya mudik ini.. mereka berpendapat.. makkkkk.... tajir nian Erikson ini.. mudik nya sering nian.. dalam setahun ini udah berapa kali pun.. ckckckkckck... mendengar pendapat ini saya jadi senyum2 sendiri, senyum diantara seneng, (seneng lantaran dibilang tajir..hueheuhee), bangga (lantaran dikira dan jadi kebiasaan rutin mudik kampung naek pesawat, secara pesawat di kampung saya masih jadi alat mewah) dan geli (seandainya mereka tahu naek apa saya sebenarnya kalo berangkat mudik itu..jiakakakakakaka :P) serta kesel (lantaran geram ma orang yang masih juga ngganggep mereke "masih juga belum punya apa2" cuma karena rasa kagum liat kawan yang kebetulan sering mudik dan dikira naek pesawat mudiknya)... nah kalo begitu kali ini saya akan ceritakan sebuah cara mudik yang sering saya pake tiap kali berperjalanan ke kampung halaman, yaitu bukan pesawat bukan kapal, tetapi ber-estafet ria...



mm... kenapa suka sekali dengan cara ini, sebenarnya alasannya klasik sih.. ya suka aja, ga ada yang khusus, cuman lama kelamaan baru nemukan juga sesuatu yang berbeda kalo mudik dengan cara estafet ini, atau ngeteng dalam bahasa sehari2 saya, yaitu keuntungannya adalah 1. murah, 2. gak capek, 3. kita yang pegang sepenuhnya kendali rentang waktu perjalanan, 4.banyak pengalamannya.. ok 1. murah... well, dengan pake cara estafet ini, percaya enggak percaya perjalanan dari Jakarta ke Baturaja hanya memakan biaya sebesar Rp 100.000 coba deh itung Busway- terminal kampung rambutan- pelabuhan merak-nyebrang selat sunda-pelabuhan bakauheuni-stasiun tanjung karang-baturaja, katakanlah dengan masuk makan2 dijalan ya sekitar 150ribuan :), jauh beda kalo naek pesawat terbang atau bis langsung, tapi emang sih..jam perjalannanya jadi lebih lama, ya.. sekitar 14jam perjalana n gitulah, namun kalo dipikir2 kalo saya naek pesawat sudah mahal kemudian dari ibu kota provinsi tempat saya mesti nyambung perjalanan 4-5 jam lagi baru sampe kerumah, ya.. lama juga... nah itulah dia biaya perjalanannya jadi lebih murah.. jadi buat yang ngira saya mudik pake pesawat dengan ongkos yang muahhalll... gitu kejadian yang sebenarnya :)



kedua perjalanan dengan cara ini jatuhnya kita gak capek, kok bisa???? karena kita bisa aja g nerusin langsung perjalanan, tapi malah istirahat dulu di tempat2 umum atau musholla2 di terminal buat sejenak, daripada bokong kiita ampe kaku lantaran berjam2 duduk di bis dalam perjalanan langsungnya nah dari sini juga secara gak sadar kita jadi pengatur bagi rentang waktu perjalanan kita, berapa lama mau istirahat, naek apa lanjutanya dan mau turun dan makan dimana... serta yang gak lebih penting juga adalah kenyataan bahwa sepanjang perjalanan dengan banyak tahap2 dan seri/level gitu dalam setiap babaknya kalo mau jeli banyak sekali pengalaman2 yang bisa didapat entah itu dengan melihat2 atau dengan memberanikan diri mengajak berbicara ke orang lain yang belum kita kenal, kalau saya pribadi bagian yang paling saya sukai itu adalah ketika sudah berada di atas kapal ferry menyebrangi selat sunda, saya suka sekali keluar dari ruang istirahat buat berdiri di dinding kapal yang langsung lepas ke arah lautan besar, yang kalo liat kebawah debur ombaknya... wuaooww... ngeri bikin merinding apalagi kalo pas lagi malam2 bisa lebih merinding lagi lantaran dingin sangat. yaa... rasanya enak aja ngelamun2 (asal bukan ngelamun jorok, hehhee), merenung2 cari ide atau pikiran2, disamping kapal malem2.. sambil ngeliat keatas langit yang rupanya dalam gelap malam baru kelihatan indanya bintang :)... pernah juga pada suatu waktu itu malem waktu didalam kapal saya ngobrol dengan bapak2 yang waktu masih mudanya ada dikota X dia cerita katanya :'kamu itu masih muda.. jangan sia2kan hidup kamu dengan terjebak dalam pergaulan bebas, jaga pergaulan kamu..kalo enggak nanti kamu menyesal.. saya sudah banyak kawan saya yang menyesal bukan main lantaran masuk perangkap pergaulan bebas di kota X itu'

ok... tapi tetap aja kalo yang namanya berpergian itu sesantai2 apapun harus tetap waspada (hehehe... gak mau lagi kejadian di kereta gumarang terulang :P) kalo bisa barang2 berharga tetap dalam genggaman jangan dilepas sekalipun mau tidur, kemudian kalo memasuki daerah2 yang terkenal rawan misalnya daerah terminal Rajabasa (dengan tingkat kriminalitas yang badak jawa pun tahu) kalo dipepet sama calo2 jangan terllalu diladeni, jangan juga terllalu lugu, atau pucet ketakutan, bilang aja sudah dijemput atau langsung aja cuek jalan teruss.... jangan dipedulin sama sekali, bikin aja suasana kayak kita orang yang dah berpengalaman sama daerah itu, sukur bisa bahasa daerah sana dikit2 buat meyakinkan kalo mereka nanya minta dijawab sambil mbentak2!!dan sama dompet yang ditaruh di saku celana tetap selalu dalam keadaan sadar dipastikan bahwa dompetnya masiih tersimpan di celana, dan yang paling penting dari itu semua.. saya berusaha untuk gak lupa berdoa (betul kawan2??? :D)..kemudian kawan2..pilihan berperjalaann dengan cara ini sangat baik dipilih kalo emang kita punya banyak waktu,nahhh.. kalo kita mesti sampai dengan waktu yang cepat ya... ngapain estafet mending buruan beli tiket pesawat, biar urusan cepet kelar... hehehhe...



gitulah kira2 kawan, singkat cerita pengalaman Erikson kalo mudik naek estafet.. moga aja bisa membuka pikiran bahwa estafet gak sesulit yang dikira dan membuka pikiran bahwa Erikson juga gak setajir yang dipikir.. bisa aja uang mudiknya dari hasil urungan dari kawan2nya heeeeeeee...... jadi sekalian saya juga mulai melihat kediri saya sendiri dulu alias jangan mudah silau dengan apa yang terkesankan/dimunculkan dari keseharian orang lain, karena kl saya mudah silau, saya bisa jadi gak punya arah, gak punya pendirian dan gak menikmati dan mensukuri apa yang sudah saya punya... (paling enggak gitulah cara nenek saya menasihati saya,hehehhe :D)

Wassalamualaikum

8 komentar:

  • berkejaran says:
    27 May 2009 at 16:34

    ak dl klu pulkam y kek gitu, ngeteng2 lama bgt baru nyampe. sambung menyambung gt, pi lama2 mikir klu misal cepet praktis juga. pi kadang2 y enak jg klu nyambung2 gt, slain taw kota2 yg disinggahi jg brasa nambah pengalaman, kli aj pas dimana gt nemu mertua lagi
    hahahaha

  • suwung says:
    27 May 2009 at 17:59

    murah tapi lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

  • Anonymous says:
    28 May 2009 at 17:28

    seneng gitu,,sonn.....disaat kita jemu praktis naek pesawat....cari suasana baru...refresh our mind..adventure, mengamati sosial kehidupan, kita bisa nambah syukur udah bisa naek pesawat...., kapan2 kita nongkrong di pasar yuk, buat (F5) rutinitas kita

    ---oc madya jaksel---- imelandi

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    29 May 2009 at 08:01

    @berkejaran: ya betul tu bro.. capek lama tapi jadi ada pengalaman :)

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    29 May 2009 at 08:02

    @om suwung: naek bouraq aja omm kalo mau cepet.. scepat jin ifrit ngedipin mata, palu ponorogo ahh dekatt tuuu...

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    29 May 2009 at 08:03

    @imelandi:hehehe..komunitas, boljug2?nongkrong di pasar.. siapin kamera ya.. heheheh

  • UWO says:
    29 May 2009 at 10:04

    bung erik ngeteng sendirian, ga takut diculik? :P

  • Anonymous says:
    29 May 2009 at 10:11

    yang mau nyulik takut, cz bung erik makannya banyak :P

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.