3.14.2010

T.A.L.I Layang-layang


Satu keahlian saya waktu saya masih kecil adalah mengejar Layang-layang yang jatuh karena kalah adu di langit, serunya bukan maen, lari cepat menembus jemuran, lompat pagar dan jatuh bangun hanya buat sebuah kertas berkerangka yang terikat benang..

Tapi satu juga penyesalan saya waktu itu, saya tidak bisa memainkan Layang-layang, jadi kalau setiap sore kawan-kawan saya berkumpul dilapangan, saya cuma duduk meramaikan teriakan sorak kalau dilangit sana sedang adu Layangan.. Tapi tak apalah.. mungkin lari cepat saya untuk mengejarnya sudah menjadi semacam trade-off buat saya hehehe..

Assalamualaikum and good day all.. adakah diantara kita yang tidak tahu Layang-layang? atau kurang lihai memainkannya? kayaknya jarang.. soalnya itu mainan sebagian besar anak-anak Indonesia dari jaman dulu sejak bentuknya cuma berupa ketupat sampai sekarang bentuknya ada yang seperti burung garuda..

Tapi tak masalah kalo kita tidak terlalu lihai memainkannya, meliuk-liukkannya di angkasa, paling tidak kita bisa melihat bagaimana dua buah layangan jika sedang adu tali.. sampai akhirnya ada yang jatuh, atau kita bisa melihat bagaimana sebuah layangan bisa terbang tinggi ke angkasa..padahal hanya bermodal tali beberapa meter.

ya TALI.. T.A.L.I....

Saat akan diterbangkan, biasanya saya dimintai kawan buat menarik layangan beberapa meter kedepan, dia yang mengulur talinya... kemudian jika jaraknya sudah dirasa cukup, maka dia akan segera menarik tali layangan itu sambil terus berlari kebelakang sampai pelan-pelan layangan itu naek ke atas beberapa meter.. disitu permainan kembali dimulai lagi.. untuk dapat membuat layangan itu terbang semakin tinggi maka tali yang dipegang itu akan menjadi sangat penting, bagaimana kita menarik atau mengulurnya akan menentukan seberapa tinggi layangan itu dapat terbang.. jika banyak angin kencang biasanya kita menarik layangan itu supaya arah terbangnya tetap dalam daerah aman, jika anginnya sedang maka biasanya layangan itu didiamkan stabil diam ditempatnya talinya pun cuma dimainkan sesekali, layangan itu cuma diam tenang mirip seperti burung Elang yang melemparkan pandangannya ke bawah kalau-kalau ada tikus yang dapat dimangsa..

Tapi jika anginnya cocok dan tenang barulah tali itu diulurkan, ya diulur.. makin lama makin jauh jarak nya dari si pemain, makin lama makin kecil layangannya tampak dimata, yang kelihatan cuma kertas kecil yang sedang meliuk berputar dilangit. Tapi makin jauh, makin terasa hebatnya. Makin tinggi maka makin terasa kekuatannya. Coba bayangkan jika terbangnya tidak lebih tinggi dari pohon kelapa, pasti jarang yang suka main Layang-layang. Karena hanya diketinggianlah dua layangan bertemu untuk saling beradu kuat talinya, lalu siapa yang kalah tipis akan jatuh. Dan hanya di ketinggianlah dua atau lebih layangan bertemu untuk berparade mewarnai langit dengan beragam warna dan bentuk.Ya semuanya ditentukan oleh seberapa panjang T.A.L.I itu dapat menghantarkan layangan itu ke langit, dan hanya jika pemain layangan itu handal maka tali itu bisa ditarik-ulur menjulang tinggi ke angkasa..

Tentang tali layangan itu...

Lalu jika hidup ini adalah diiringi oleh TALI itu, maka seharusnya ada saat dimana TALI itu diulur sampai suatu titik dimana kita bisa melihat sisi lain kehidupan.. mungkin jauh, dan lama.. tapi bisa saja makin jauh makin mantap 'view' nya, bukan?

Jadi untuk semua kawan saya, ini TALI pertemanan kita, saya serahkan untuk kalian.. agar kalian bisa mengulurkannya disaat yang tepat bagi saya untuk bisa melihat hal yang sudah pernah (mungkin) kalian lihat dari 'ketinggian'.. karena saya sesekali umpama Layang-layang yang bisa terbang tinggi untuk kembali lagi.. dan saat nanti saya sudah kembali lagi, perhatikan apa yang terjadi!!

Wassalamualaikum

13 komentar:

  • spyrogyra_sp says:
    15 March 2010 at 08:34

    hm...besok bahas tali jemuran atau tali kol*r son
    hwahhahahahaha
    gaaahahahahhaa

  • Erikson says:
    15 March 2010 at 08:37

    @@spyrogyra: hahahha.. beda kalo bahas tali kolor sama tali layangan.. kalo tali kolor makin ditarik makin kendor, kalo tali layangan makin ditarik makin kencang gann... beda lagi kalo tali jemuran.. kalo ditarik makin diuber emak emak... hahahha =))

  • Sang Cerpenis bercerita says:
    15 March 2010 at 10:40

    aku juga gak pinter main layangan.

  • zulhaq says:
    15 March 2010 at 10:57

    gw dulu maniak banget main layangan.
    sampe pulang sekolah, gak sempat makan siang. seru abis dah pokoknya :)

    iya juga sih, tali itu sangat berketerkaitan dengan aspek kehidupan.

    salam sinting kawan :)

  • Elsa says:
    15 March 2010 at 11:52

    Son, seumur umur aku belom pernah maen layangan.

    dan sehubungan dengan adanya T.A.L.I pertemanan kita sebagai blogger Indonesia..

    (cieeee....)

    dan agar bisa melihat view nya lebih mantab

    (cieeeeeeee lagi....)

    gimana kalo kamu buka kursus gratis maen layangan khusus ngajarin aku?

    hehehehehheheee

  • Erikson says:
    15 March 2010 at 12:03

    @SCB: kamu gak sendiriannn *lagu TIPE-X* makasi fanny... ;;)

  • Erikson says:
    15 March 2010 at 12:08

    @zul: wahh.. di hutan bs maen layangan g kira2 jul?thanks jul... salam BSE!! ;)

  • Erikson says:
    15 March 2010 at 12:30

    @Elsa: hahaha.. makasi makasi mbak... mau tau mbak bahan layang layang yang bisa mudah terbang tinggi?hahaha... bahan kain jilbab di toko mbak elsa aja tu dijadikan layangan wkwkwkwkw :D:D:D:D
    *kidding...

  • 3su9! says:
    15 March 2010 at 15:18

    di rmh gw surganya para layanganers (sebutan yg suka maen layangan..*alay mode on) son..qqq

  • Erikson says:
    15 March 2010 at 18:12

    @sugi: wahhh banyak lapangan emang tri?luas g? hehehe layanganers!! senang nian kau disana pasti.. :)

  • diazhandsome says:
    16 March 2010 at 01:07

    gw dari dulu sampe sekarang belum bisa main layangan. hahahaha... ;))

    mari kita eratkan tali silaturahmi di antara kita dengan saling mengunjungi blog sesama :D ngehehe

  • Fly^Pucino says:
    16 March 2010 at 07:14

    aku sering banget dapat layangan nyasar di depan kamar kosku di surabaya dulu.. sering banget sampe heran. pasti hinggap di depan kamar.. (kamar kos waktu itu ada di lantai 2). sekarang setelah aku pindah..gak ada lagi tuh layangan nyasar ke kamar itu. hahahaha...

  • Tikno says:
    30 September 2011 at 16:27

    Gara2 diajak nerbangkan layang-layang anak saya dsn "nguwil" terus ga mau terbang... jadi sampe di blog ini.... hehehe... mksh gan...

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.